Serangan Udara Rusia di Suriah Tewaskan 10 Warga Sipil

Kompas.com - 21/05/2019, 09:56 WIB
Seorang warga melihat reruntuhan bangunan dan kendaraan yang hancur akibat serangan udara Rusia di kota Kafranbel pada 20 Mei 2019. AFP / OMAR HAJ KADOURSeorang warga melihat reruntuhan bangunan dan kendaraan yang hancur akibat serangan udara Rusia di kota Kafranbel pada 20 Mei 2019.

KAFRANBEL, KOMPAS.com - Sebuah serangan udara dilancarkan oleh sekutu rezim Suriah, Rusia ke wilayah di provinsi Idlib, yang diyakini sebagai benteng kelompok militan di barat laut.

Namun serangan yang dilancarkan pada Senin (20/5/2019), beberapa jam setelah Moskwa mengumumkan gencatan senjata itu justru menewaskan sejumlah warga sipil.

Militer Rusia mengatakan serangan udara yang dilancarkan ke kota Kafranbel datang setelah Moskwa menyebut wilayah sasaran sebagai tempat peluncuran roket utama yang menyasar pangkalan udara Hmeimim, beberapa waktu lalu.

Bekas afiliasi Al-Qaeda di Suriah, yakni Hayat Tahrir al-Sham (HTS), diketahui telah mengendalikan sebagian besar provinsi Idlib, serta sebagian provinsi Aleppo, Hama, dan Latakia yang berdekatan.

Baca juga: Suriah Klaim Tembak Jatuh Proyektil yang Ditembakkan dari Israel

Kubu ekstremis seharusnya dilindungi dari serangan pemerintah melalui kesepakatan zona penyangga yang ditandatangani pada September lalu, tetapi serangan pasukan rezim dan pemboman oleh sekutunya, Rusia telah meningkat di sana sejak akhir April.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan, serangan udara Rusia pada Senin malam telah menewaskan lima anak, empat wanita, dan seorang pria di Kafranbel.

"Serangan menghantam dekat sebuah rumah sakit di kota itu, membuatnya tidak berfungsi," kata monitor yang berbasis di Inggris itu dikutip AFP.

Koresponden AFP menyaksikan setidaknya lima rumah di pinggiran kota telah hancur atau rusak pascaserangan.

Organisasi Save the Children mengatakan, sebanyak 38 anak telah tewas dalam penembakan di Suriah barat laut sejak 1 April, termasuk sembilan anak yang tertembak di sekolah, tujuh di pasar, dan satu di rumah sakit.

"Sekolah, rumah sakit, dan infrastruktur sipil penting lainnya seharusnya dilindungi dari serangan," kata direktur badan amal Suriah, Sonia Khush.

"Anak-anak sangat rentan terhadap dampak senjata peledak. Pihak-pihak yang bertikai harus melakukan upaya khusus untuk melindungi mereka," tambahnya.

Serangan udara Rusia itu terjadi setelah Moskwa mengatakan, pasukan bersenjata Suriah secara sepihak menghentikan tembakan di zona deeskalasi Idlib mulai 18 Mei, tetapi tembakan para loyalis masih berlanjut.

Baca juga: Gadis Usia 2 Tahun di Suriah Kehilangan Seluruh Keluarganya Akibat Serangan Udara Rusia

Rusia dan sekutu pemberontak Turki menandatangani kesepakatan zona penyangga untuk melindungi wilayah Idlib pada September, tetapi tembakan rezim meningkat di sana sejak HTS mengambil kendali pada Januari.

Perang Suriah telah menewaskan lebih dari 370.000 orang dan menggusur jutaan orang di wilayah Suriah dan luar negeri sejak Maret 2011 dengan tindakan keras terhadap protes anti-pemerintah.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jika Terus Diserang, PM Israel Ancam Bakal Habis-habisan Gempur Gaza

Jika Terus Diserang, PM Israel Ancam Bakal Habis-habisan Gempur Gaza

Internasional
Jenazah Pria Palestina Diangkat Pakai Buldozer, Begini Pembelaan Israel

Jenazah Pria Palestina Diangkat Pakai Buldozer, Begini Pembelaan Israel

Internasional
Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Internasional
Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Internasional
Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Internasional
Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Internasional
Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Internasional
Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Internasional
Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Internasional
Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Internasional
Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

Internasional
Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Internasional
Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X