Kapal Perang AS Berlayar ke Laut China Selatan, China Minta Provokasinya Dihentikan

Kompas.com - 20/05/2019, 20:22 WIB
Presiden China, Xi Jinping saat menghadiri latihan militer di Laut China Selatan pada Kamis (13/4/2018) Kementrian Pertahanan RRC Presiden China, Xi Jinping saat menghadiri latihan militer di Laut China Selatan pada Kamis (13/4/2018)

BEIJING, KOMPAS.com - China melalui kementerian luar negerinya merespon pernyataan militer Amerika Serikat ( AS) bahwa mereka menerjunkan kapal perang ke Laut China Selatan.

"Kami dengan tegas mendesak AS untuk menghentikan segala provokasi," kata juru bicara Lu Kang dalam konferensi pers dikutip Reuters via Straits Times Senin (20/5/2019).

Baca juga: Ada Ratusan Kapal China di Wilayah Sengketa Laut China Selatan, Filipina Protes

Sebelumnya, Armada Ketujuh AS menyatakan kapal perusak USS Preble melakoni operasi dengan berlayar hingga 12 mil laut di dekat Karang Scarborough.

"Operasi itu merupakan tantangan segala bentuk klaim dan memastikan akses perairan sesuai dengan peraturan internasional," kata juru bicara Komandan Clay Doss.

Laut China Selatan merupakan kawasan yang menjadi salah satu sumber ketegangan antara AS dan China selain perang dagang, Taiwan, serta sanksi.

Masuknya kapal perusak kelas Arleigh Burke itu merupakan operasi kedua yang dilakukan Angkatan Laut AS di Laut China Selatan dalam satu bulan terakhir.

Sejak lama, Washington menggelar operasi di seluruh dunia. Tak hanya di area lawan, mereka juga melakoni operasi di kawasan sekutu dan terpisah dari politik.

Pelayaran itu merupakan bentuk upaya AS untuk menangkal klaim Beijing atas perairan yang juga diperebutkan oleh Jepang dan sejumlah negara Asia Tenggara seperti Filipina itu.

China mengklaim hampir seluruh perairan strategis itu, dan berulang kali menyalahkan AS maupun sekutunya karena mengerahkan kapal perangnya di daerah yang mereka duduki.

Washington menuduh China melakukan militerisasi di Laut China Selatan dengan membangun fasilitas militer di kawasan karang maupun pulau buatan.

China membela diri dengan berujar pembangunan itu merupakan cara mempertahankan diri, dan mengatakan AS-lah yang memanaskan situasi dengan mengirim militer ke sana.

April lalu, panglima AL China menyatakan operasi kebebasan navigasi AS seharusnya tidak boleh digunakan untuk mengancam kedaulatan negara lain.

Baca juga: Pesawat Pengebom B-52 AS Terbang di Laut China Selatan 2 Kali dalam 10 Hari Terakhir



Terkini Lainnya

Kisah Pengembangan dan Kiprah Pesawat Siluman Pertama di Dunia

Kisah Pengembangan dan Kiprah Pesawat Siluman Pertama di Dunia

Internasional
Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Internasional
Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Internasional
Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

Internasional
YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

Internasional
PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

Internasional
Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Internasional
Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Internasional
Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Internasional
Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Internasional
Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Internasional
Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Internasional
Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Internasional
Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Internasional

Close Ads X