Serangan Udara AS Tak Sengaja Bunuh 17 Polisi Afghanistan

Kompas.com - 19/05/2019, 18:15 WIB
Ilustrasi Serangan Udara oleh Jet Tempur. ThinkstockIlustrasi Serangan Udara oleh Jet Tempur.

KABUL, KOMPAS.com - Jet tempur Amerika Serikat ( AS) dilaporkan tak sengaja melakukan serangan udara yang malah menyasar polisi Afghanistan dan menewaskan puluhan di antaranya.

Insiden salah tembak antar-teman yang mematikan itu terjadi di Provinsi Helmand, kawasan selatan Afghanistan, pada Kamis malam waktu setempat (16/5/2019).

Diwartakan AP via The Independent Sabtu (18/5/2019), polisi yang tengah berjaga itu awalnya diserang oleh kelompok Taliban di luar Lashkar Gah yang menjadi ibu kota Helmand.

Baca juga: Kalah di Irak dan Suriah, ISIS Menuju Afghanistan dan Rencanakan Serangan ke AS


Berdasarkan laporan Stars and Stripes, militer Afghanistan berusaha untuk merebut sebuah menara air di Lashkar Gah yang dikuasai oleh Taliban.

Pasukan keamanan Afghanistan kemudian meminta bantuan udara kepada AS yang direspon dengan munculnya jet tempur untuk menyerang setelah upaya mereka gagal.

Juru bicara militer AS Kolonel Dave Butler berkata, jet tempur itu menyerang koordinat yang diberikan setelah mendapat pemberitahuan area itu bebas dari pasukan Afghanistan.

"Sayangnya, area itu tidak bersih dari rekan kami sendiri sehingga insiden tragis itu terjadi," kata Butler. Sebanyak 17 orang polisi tewas karena serangan udara itu.

Butler menjelaskan militer sangat menyesalkan peristiwa itu. "Kami tengah meninjau miskomunikasi itu agar jangan sampai terulang lagi di masa depan," tutur dia.

Selain itu, dia juga menegaskan berkomitmen untuk terus melakukan perbaikan dalams setiap misi setelah serangan udara tersebut juga melukai 14 polisi.

Gubernur Helmand Mohammad Yasin juga menuturkan mereka tengah melakukan penyelidikan di kalangan tentara untuk mengungkapkan bagaimana kejadian sebenarnya.

Pada Maret lalu, "miskomunikasi" serupa juga terjadi di Provinsi Uruzgan di mana lima tentara Afghanistan tewas setelah tak sengaja terkena serangan udara AS.

Jumlah serangan udara AS meningkat dalam setahun terakhir tak hanya karena permintaan bantuan dari Kabul. Namun juga berupaya mengusir Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) di kawasan timur.

Para anggota Taliban terus melancarkan serangan berdarah kepada pasukan pemerintah meski tengah terlibat negosiasi damai untuk mengakhiri konflik berusia 18 tahun itu.

Pada serangan Sabtu pagi waktu setempat, dua orang termasuk anak kecil terbunuh setelah bom meledak di dekat pasar yang berlokasi di Provinsi Herat.

Baca juga: Pentagon Disebut Berencana Mengganti Pengeluaran Taliban

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X