Arab Saudi Tak Ingin Berperang Melawan Iran, tapi...

Kompas.com - 19/05/2019, 17:00 WIB
Menlu Arab Saudi, Adel al-Jubeir. AFP/FAYEZ NURELDINEMenlu Arab Saudi, Adel al-Jubeir.

RIYADH, KOMPAS.com - Arab Saudi telah meminta diadakan pertemuan darurat baik Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) maupun Liga Arab untuk membahas situasi yang memanas di kawasan.

Kantor berita SPA dikutip AFP melaporkan Minggu (19/5/2019), Raja Salman telah mengundang para pemimpin negara anggota GCC dan Liga Arab ke Mekkah pada 30 Mei mendatang.

Dua pertemuan darurat itu diselenggarakan untuk membahas "agresi dan dampak yang ditimbulkan" terkini di kawasan Teluk. Terutama ketegangan Iran dan Amerika Serikat ( AS).

Baca juga: Armada Kapal Perang AS di Teluk Telah Berada dalam Jangkauan Rudal Iran


Pada Selasa (14/5/2019), Riyadh menuduh Iran memerintahkan drone menyerang dua stasiun pompa minyak di mana insiden itu diklaim kelompok Houthi di Yaman.

Serangan drone itu terjadi dua hari setelah empat kapal, termasuk dua kapal tanker milik Saudi, disabotase di kawasan perairan Uni Emirat Arab (UEA) yang disanggah oleh Iran.

Ketegangan antara Iran dan AS, di mana Washington mengerahkan kapal induk hingga pesawat pembom ke Teluk, membuat banyak pihak khawatir bakal terjadi konflik.

Menteri Urusan Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir mengatakan negaranya tidak ingin perang melawan Iran, maupun berharap konflik terjadi di kawasan Timur Tengah.

"Meski begitu jika ada pihak yang mencari perang, kerajaan bakal meresponnya dengan seluruh kekuatan dan tekad untuk melindungi kepentingannya," tegas Jubeir.

UEA melalui kementerian luar negerinya "memyambut" undangan Saudi itu. "Situasi kritis saat ini memerlukan sikap Arab dan Teluk untuk bersatu," ujar kementerian.

Tidak ada yang mengklaim bertanggung jawab dalam sabotase empat kapal itu. Namun sumber pemerintahan AS berujar, Gedung Putih percaya Houthi maupun kelompok lain yang berafiliasi dengan Iran menjadi dalangnya.

Laporan dari penjamin Norwegia yang sempat dilihat Reuters menunjukkan Garda Revolusi Iran "sangat mungkin" memfasilitasi sabotase di Fujairah, UEA.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turki 'Sandera' Sekitar 50 Senjata Nuklir AS yang Tersimpan di Pangkalan Udara Bersama

Turki "Sandera" Sekitar 50 Senjata Nuklir AS yang Tersimpan di Pangkalan Udara Bersama

Internasional
Pria Rusia yang Klaim Apple Mengubahnya Jadi Gay Cabut Gugatan

Pria Rusia yang Klaim Apple Mengubahnya Jadi Gay Cabut Gugatan

Internasional
Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Internasional
Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Internasional
Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Internasional
Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Internasional
Trump Marah Disebut Beri 'Lampu Hijau' untuk Serangan Turki ke Suriah

Trump Marah Disebut Beri "Lampu Hijau" untuk Serangan Turki ke Suriah

Internasional
Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Internasional
Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Hari Kiamat' Memakai 'Bahasa Khayalan'

Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Hari Kiamat" Memakai "Bahasa Khayalan"

Internasional
AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Kiamat', Pria Austria Ditahan

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Kiamat", Pria Austria Ditahan

Internasional
Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda 'Menanti Kiamat' | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda "Menanti Kiamat" | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

Internasional
Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Internasional
Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X