Tunangan Khashoggi Siap untuk Bertemu dengan Trump

Kompas.com - 18/05/2019, 10:11 WIB
Tunangan mendiang Jamal Khashoggi, Hatice Cengiz.AFP / CHIP SOMODEVILLA Tunangan mendiang Jamal Khashoggi, Hatice Cengiz.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Tunangan Jamal Khashoggi, jurnalis Arab Saudi yang tewas dibunuh di konsulat Saudi di Istanbul awal Oktober tahun lalu, mengatakan ingin bertemu dengan Presiden AS Donald Trump.

Hatice Cengiz mengatakan, Trump sempat mengundangnya ke Gedung Putih, tak lama setelah tunangannya dibunuh di Turki, tetapi dia menolak undangan itu.

Dia tidak percaya jika Presiden AS benar-benar berinvestasi dalam menyelidiki kematian tunangannya. Demikian ujarnya kepada media Turki saat itu.

Kini, setelah tujuh bulan berlalu dan Hatice merasa tidak ada perkembangan berarti dalam kasus pembunuhan Khashoggi, Hatice memutuskan ingin bertatap muka dengan sang presiden.


"Kabar pemberitahuan ini sudah dikirimkan ke Gedung Putih, yang menyatakan bahwa saya menerima undangan dari presiden," kata Hatice kepada CNN, Kamis (16/5/2019).

Baca juga: Tunangan Khashoggi: Dunia Masih Belum Melakukan Apa-apa

"Tetapi sebelum saya bisa pergi mengunjunginya, Presiden Trump perlu memperbarui undangannya. Saya ingin bertemu dengannya. Saya ingin memberi tahu dia seperti apa hubungan saya dengan Jamal (Khashoggi) pada saat itu," ujarnya.

Hatice saat ini berada di Washington DC untuk menyampaikan kesaksian di hadapan subkomite Kongres.

Sebelumnya diberitakan, Hatice menilai belum ada tindakan serius yang dilakukan terhadap kasus pembunuhan tunangannya.

Hatice merasa belum ada menghadapi konsekuensi serius atas pembunuhan Khashoggi, yang jenazahnya tidak ditemukan hingga kini.

"Saya tidak bisa memahami, dunia masih belum melakukan apa pun tentang kasus ini," katanya kepada subkomite Luar Negeri DPR AS, seperti diwartakan Reuters.

Kesaksian emosionalnya dilontarkan pada audiensi tentang kebebasan pers internasional dan bahaya tentang peliputan hak asasi manusia.

Hatice merupakan orang terakhir yang melihat Khashoggi sebelum memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018.

Khashoggi saat itu ingin mengurus dokumen untuk rencana pernikahan mereka. Namun sejak itu, dia tidak pernah keluar dari gedung konsulat.

Baca juga: Keluarga Khashoggi Bantah Deal Kompensasi dengan Arab Saudi

Khashoggi dikenal sebagai sosok yang kerap mengkritik pemerintah kerajaan Saudi dan kebijakan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Dia diyakini telah dibunuh dan dimutilasi di dalam konsulat oleh tim operasi Saudi.

"Kita masih tidak tahu mengapa dia dibunuh. Kita tidak tahu di mana jenazahnya berada," kata Hatice.

Dia menyerukan sanksi untuk menghukum Arab Saudi dan meminta AS untuk mendorong kebebasan tahanan politik yang ditahan di kerajaan Saudi.



Terkini Lainnya

Raja Salman dan Presiden Korsel Kirim Ucapan Selamat kepada Jokowi

Raja Salman dan Presiden Korsel Kirim Ucapan Selamat kepada Jokowi

Internasional
Putin kepada Jokowi: Saya Ingin Melanjutkan Dialog Konstruktif dengan Yang Mulia

Putin kepada Jokowi: Saya Ingin Melanjutkan Dialog Konstruktif dengan Yang Mulia

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Martha Washington, Ibu Negara Pertama AS

Biografi Tokoh Dunia: Martha Washington, Ibu Negara Pertama AS

Internasional
PM Israel Berniat Beri Nama Permukiman Dataran Tinggi Golan sebagai Trump

PM Israel Berniat Beri Nama Permukiman Dataran Tinggi Golan sebagai Trump

Internasional
Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Internasional
Politisi Ini Tinju Istrinya karena Lambat Lepas Baju Saat Berhubungan Seks

Politisi Ini Tinju Istrinya karena Lambat Lepas Baju Saat Berhubungan Seks

Internasional
Dari Ujung Ranting hingga Tabung, Perjalanan Sikat Gigi dan Pasta Gigi Modern

Dari Ujung Ranting hingga Tabung, Perjalanan Sikat Gigi dan Pasta Gigi Modern

Internasional
Bawa Pisau dan Pistol ke Sekolah, Guru SD di Florida Ditahan

Bawa Pisau dan Pistol ke Sekolah, Guru SD di Florida Ditahan

Internasional
Konsisten Lawan Terorisme, Indonesia Dipercaya Pimpin 3 Komite DK PBB

Konsisten Lawan Terorisme, Indonesia Dipercaya Pimpin 3 Komite DK PBB

Internasional
Tetap Beli Rudal S-400, Turki Siap Disanksi AS

Tetap Beli Rudal S-400, Turki Siap Disanksi AS

Internasional
Kisah USS Savannah, Kapal Uap Pertama yang Lintasi Samudra Atlantik

Kisah USS Savannah, Kapal Uap Pertama yang Lintasi Samudra Atlantik

Internasional
Tak Bisa Didaur Ulang, Malaysia Kembalikan Sampah Plastik ke Negara Maju

Tak Bisa Didaur Ulang, Malaysia Kembalikan Sampah Plastik ke Negara Maju

Internasional
Iran Tingkatkan Kapasitas Pengayaan Uranium hingga Empat Kali Lipat

Iran Tingkatkan Kapasitas Pengayaan Uranium hingga Empat Kali Lipat

Internasional
Ucapkan Selamat ke Jokowi, Trump Sebut Indonesia sebagai Contoh Negara Demokrasi

Ucapkan Selamat ke Jokowi, Trump Sebut Indonesia sebagai Contoh Negara Demokrasi

Internasional
Demi Kalahkan Oposisi, Pengusaha Tambang Australia Beriklan Rp 550 Miliar

Demi Kalahkan Oposisi, Pengusaha Tambang Australia Beriklan Rp 550 Miliar

Internasional

Close Ads X