Putin: Rusia Bukan Pemadam Kebakaran yang Bisa Menyelamatkan Segalanya

Kompas.com - 16/05/2019, 23:49 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara dalam konferensi pers tahunan di Moskwa pada Kamis (20/12/2018). AFP/ALEXANDER NEMENOVPresiden Rusia Vladimir Putin berbicara dalam konferensi pers tahunan di Moskwa pada Kamis (20/12/2018).

MOSKWA, KOMPAS.com - Presiden Rusia Vladimir Putin mengaku turut menyesalkan kesepakatan nuklir Iran 2015 yang berantakan, setelah Teheran menyebut akan meninggalkan perjanjian tersebut.

Akan tetapi, Putin juga menekankan jika Rusia bukanlah negara "pemadam api" yang dapat menyelamatkan segala hal.

"Kami turut menyesalkan bahwa kesepakatan (nuklir Iran 2015) itu berantakan," kata Putin usai berbicara dengan Presiden Austria Alexander van der Bellen, Rabu (15/5/2019).

"Setelah penandatanganan perjanjian, Iran adalah dan masih merupakan negara yang paling dapat diverifikasi dan transparan di dunia dalam hal ini," lanjut Putin.

"Iran telah memenuhi setiap kewajibannya," tambah Putin, yang mengutip Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Baca juga: Iran Ancam Bakal Memproses Uranium untuk Membuat Nuklir dalam Jumlah Besar jika...

Putin mendesak kepada Iran untuk mempertimbangkan kembali dan tidak serta merta keluar dari kesepakatan nuklir 2015. Namun dia menambahkan bahwa hanya itu yang bisa dilakukan Moskwa.

"Rusia bukanlah pemadam kebakaran. Kami tidak bisa menyelamatkan semua yang tidak sepenuhnya bergantung kepada kami. Kami telah memainkan peran kami," ujar Putin.

Putin juga mengatakan bahwa setelah Presiden AS Donald Trumo menarik diri dari kesepakatan itu tahun lalu, tidak ada yang dapat dilakukan negara-negara Eropa untuk menyelamatkan kesepakatan tersebut.

Sebelumnya, juru bicara kepresidenan Rusia, Dmitry Peskov menyatakan keprihatinannya atas peningkatan ketegangan yang terjadi antara AS dengan Iran.

Namun pihaknya telah mendapat jaminan dari Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang berkunjung ke Rusia, Selasa (14/5/2019), bahwa Washington tidak mencari peperangan dengan Teheran.

"Sejauh ini kami terus memperhatikan peningkatan ketegangan di sekitar masalah ini. Kami turut prihatin dengan keputusan yang diambil oleh pihak Iran," ujar Peskov, yang menilai bahwa Washington telah memprovokasi Iran.

Baca juga: Netanyahu: Kita Tidak Bisa Izinkan Iran Miliki Persenjataan Nuklir

Selama kunjungannya ke Sochi, Pompeo mengatakan bahwa negaranya tidak menginginkan perang dengan Iran, meski terjadi peningkatan ketegangan yang mendorong Pentagon untuk mengirim armada tambahan ke wilayah Teluk.

Namun Peskov meragukan pernyataan Pompeo. "Tidak ada jaminan dari Pompeo dan orang sulit berbicara tentang jaminan semacam itu," ujarnya, dikutip AFP.

Iran telah mengancam bakal meninggalkan kesepakatan nuklir 2015 apabila tidak ada perjanjian baru yang dibuat dalam 60 hari setelah pernyataan Teheran. Selain itu, mereka juga berniat meningkatkan pengayaan uranium negara mereka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Internasional
Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Internasional
Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Internasional
Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X