Menteri Pertahanan Iran Janji Bakal Kalahkan Aliansi AS-Israel

Kompas.com - 15/05/2019, 23:28 WIB
Menteri Pertahanan Iran Brigjen Amir Hatami.AFP / ALEXANDER NEMENOV Menteri Pertahanan Iran Brigjen Amir Hatami.

TEHERAN, KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Iran Brigjen Amir Hatami menjanjikan bahwa Iran bakal memaksa Amerika Serikat dan Israel merasakan pahitnya kekalahan.

Pernyataan itu disampaikan Hatami di hadapan para veteran pasukan Garda Revolusi Iran, di tengah ketegangan yang terus meningkat antara Teheran dengan Washington, sejak Presiden Donald Trump menarik AS dari kesepakatan nuklir 2015.

Ketegangan hubungan AS dengan Iran telah mengalami eskalasi dalam sepekan terakhir, dengan Washington mengumumkan telah meningkatkan kehadiran militernya di kawasan Teluk karena menuding Iran merencanakan ancaman serangan terhadap AS dan sekutunya.

"Negara Islam Iran dengan bangga akan sekali lagi melalui periode waktu yang sensitif ini dengan kepala tegak dan memaksakan kekalahan pahit kepada aliansi Amerika-Zionis," kata Hatami, merujuk pada AS dan sekutunya, Israel.


Baca juga: Rouhani: Iran Terlalu Besar untuk Diintimidasi Siapa Pun

Dilaporkan kantor berita semi-pemerintah Iran, ISNA, Jenderal Iran itu mengatakan bahwa AS tidak menahan diri dari persekongkolan dan tipu daya apa pun terhadap Iran, sejak revolusi Islam pada lebih dari 40 tahun lalu.

Sebelumnya diberitakan, Pentagon, pada akhir pekan lalu, telah mengerahkan armada kapal amfibi dan sistem peluncur rudal Patriot miliknya ke wilayah Teluk.

Pengerahan tersebut akan memberi dukungan terhadap kapal perang dan pesawat pembom B-52 yang telah dikerahkan sebelumnya.

Sementara sebelumnya, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menyampaikan, Selasa (14/5/2019), bahwa peningkatan ketegangan yang terjadi belakangan sebagai ujian tekad, dan menekankan bahwa tidak akan ada perang antara Iran dengan AS.

"Kami maupun mereka (AS) tidak mencari perang. Mereka tahu (perang) itu tidak akan membawa keuntungan apa pun bagi mereka," kata Ali Khamenei.

Teheran pada 8 Mei lalu telah mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan sebagian perjanjian dalam kesepakatan nuklir 2015 dan mengancam akan memulai kembali pengayaan uranium negaranya, apabila tidak ada kesepakatan baru dalam 60 hari setelahnya.

Pengumuman Iran itu datang tepat satu tahun setelah Trump menarik AS dari kesepakatan nuklir 2015 dan kembali memberlakukan sanksi kepada Teheran, memberi pukulan berat bagi perekonomian negara itu.

Baca juga: Pemimpin Agung Iran: Tidak Akan Ada Perang dengan AS

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Internasional
Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Internasional
India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

Internasional
Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Internasional
Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Internasional
China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

Internasional
Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Internasional
Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan 'Negara Asing'

Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan "Negara Asing"

Internasional
Close Ads X