Amnesti Internasional Sebut Pemerintah Venezuela Lakukan Kejahatan Terhadap Kemanusiaan

Kompas.com - 15/05/2019, 21:44 WIB
Polisi antihuru-hara berlindung dari lemparan batu dari demonstran dalam aksi unjuk rasa anti-pemerintah di Caracas, pada Senin (21/1/2019). AFP / FEDERICO PARRAPolisi antihuru-hara berlindung dari lemparan batu dari demonstran dalam aksi unjuk rasa anti-pemerintah di Caracas, pada Senin (21/1/2019).

MEXICO CITY, KOMPAS.com - Amnesti Internasional mendesak kepada Mahkamah Kriminal Internasional (ICC) untuk menggelar penyelidikan atas pemerintah Venezuela.

Organisasi hak asasi manusia itu menuding pemerintahan Presiden Nicolas Maduro telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam tindakan kerasnya kepada massa protes anti-pemerintah.

"Pemerintah Maduro telah menanggapi dengan kebijakan penindasan yang sistematis dan luas ketika protes anti-pemerintah melanda negara itu pada akhir Januari lalu, setelah pemimpin oposisi Juan Guaido menyatakan diri sebagai presiden sementara," kata pernyataan Amnesti Internasional.

"Lawan-lawan Maduro telah disiksa dan terbunuh selama proses penindakan itu," lanjut pernyataan Amnesti Internasional, seperti dikutip AFP, Selasa (14/5/2019).


Baca juga: Jenderal Venezuela Serukan Perlawanan terhadap Presiden Maduro

"Sifat serangan, tingkat koordinasi oleh pasukan keamanan, serta tanda-tanda pola yang serupa dengan 2014 dan 2017 membuat Amnesti Internasional percaya bahwa pemerintah Venezuela telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan," kata pernyataan organisasi itu.

Amnesti Internasional mengatakan telah mengirim tim pencari fakta ke negara itu pada Februari lalu untuk menyelidiki tindakan keras terhadap protes anti-pemerintah yang terjadi sebelum dan sesudah deklarasi Guaido.

Menurut organisasi hak asasi manusia yang berbasis di London itu, setidaknya 47 orang telah tewas selama aksi protes yang berlangsung pada 21-25 Januari.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 33 orang telah ditembak mati oleh pasukan keamanan, sementara enam lainnya dibunuh oleh massa pendukung pemerintah.

"Sebanyak 11 kematian itu adalah eksekusi di luar hukum," kata Erika Guevara, direktur Amnesti Internasional Amerika, yang mempresentasikan laporannya di Mexico City.

"Pasukan negara mengidentifikasi peserta aksi yang menonjol, menemukan mereka, dan tak lama kemudian membunuh mereka. Beberapa dari mereka disiksa sebelum terbunuh," kata laporan itu.

Baca juga: Mendarat di Venezuela, Pesawat China Angkut Bantuan Medis 71 Ton

Sebanyak lebih dari 900 orang, termasuk anak-anak, juga dilaporkan telah ditahan secara sewenang-wenang selama periode yang sama.

Atas dasar laporan itu, Amnesti Internasional mendesak kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan Mahkamah Kriminal Internasional (ICC) untuk menggelar penyelidikan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X