Amnesti Internasional Sebut Pemerintah Venezuela Lakukan Kejahatan Terhadap Kemanusiaan

Kompas.com - 15/05/2019, 21:44 WIB
Polisi antihuru-hara berlindung dari lemparan batu dari demonstran dalam aksi unjuk rasa anti-pemerintah di Caracas, pada Senin (21/1/2019).AFP / FEDERICO PARRA Polisi antihuru-hara berlindung dari lemparan batu dari demonstran dalam aksi unjuk rasa anti-pemerintah di Caracas, pada Senin (21/1/2019).

MEXICO CITY, KOMPAS.com - Amnesti Internasional mendesak kepada Mahkamah Kriminal Internasional (ICC) untuk menggelar penyelidikan atas pemerintah Venezuela.

Organisasi hak asasi manusia itu menuding pemerintahan Presiden Nicolas Maduro telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam tindakan kerasnya kepada massa protes anti-pemerintah.

"Pemerintah Maduro telah menanggapi dengan kebijakan penindasan yang sistematis dan luas ketika protes anti-pemerintah melanda negara itu pada akhir Januari lalu, setelah pemimpin oposisi Juan Guaido menyatakan diri sebagai presiden sementara," kata pernyataan Amnesti Internasional.

"Lawan-lawan Maduro telah disiksa dan terbunuh selama proses penindakan itu," lanjut pernyataan Amnesti Internasional, seperti dikutip AFP, Selasa (14/5/2019).


Baca juga: Jenderal Venezuela Serukan Perlawanan terhadap Presiden Maduro

"Sifat serangan, tingkat koordinasi oleh pasukan keamanan, serta tanda-tanda pola yang serupa dengan 2014 dan 2017 membuat Amnesti Internasional percaya bahwa pemerintah Venezuela telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan," kata pernyataan organisasi itu.

Amnesti Internasional mengatakan telah mengirim tim pencari fakta ke negara itu pada Februari lalu untuk menyelidiki tindakan keras terhadap protes anti-pemerintah yang terjadi sebelum dan sesudah deklarasi Guaido.

Menurut organisasi hak asasi manusia yang berbasis di London itu, setidaknya 47 orang telah tewas selama aksi protes yang berlangsung pada 21-25 Januari.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 33 orang telah ditembak mati oleh pasukan keamanan, sementara enam lainnya dibunuh oleh massa pendukung pemerintah.

"Sebanyak 11 kematian itu adalah eksekusi di luar hukum," kata Erika Guevara, direktur Amnesti Internasional Amerika, yang mempresentasikan laporannya di Mexico City.

"Pasukan negara mengidentifikasi peserta aksi yang menonjol, menemukan mereka, dan tak lama kemudian membunuh mereka. Beberapa dari mereka disiksa sebelum terbunuh," kata laporan itu.

Baca juga: Mendarat di Venezuela, Pesawat China Angkut Bantuan Medis 71 Ton

Sebanyak lebih dari 900 orang, termasuk anak-anak, juga dilaporkan telah ditahan secara sewenang-wenang selama periode yang sama.

Atas dasar laporan itu, Amnesti Internasional mendesak kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan Mahkamah Kriminal Internasional (ICC) untuk menggelar penyelidikan.



Terkini Lainnya

Raja Salman dan Presiden Korsel Kirim Ucapan Selamat kepada Jokowi

Raja Salman dan Presiden Korsel Kirim Ucapan Selamat kepada Jokowi

Internasional
Putin kepada Jokowi: Saya Ingin Melanjutkan Dialog Konstruktif dengan Yang Mulia

Putin kepada Jokowi: Saya Ingin Melanjutkan Dialog Konstruktif dengan Yang Mulia

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Martha Washington, Ibu Negara Pertama AS

Biografi Tokoh Dunia: Martha Washington, Ibu Negara Pertama AS

Internasional
PM Israel Berniat Beri Nama Permukiman Dataran Tinggi Golan sebagai Trump

PM Israel Berniat Beri Nama Permukiman Dataran Tinggi Golan sebagai Trump

Internasional
Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Internasional
Politisi Ini Tinju Istrinya karena Lambat Lepas Baju Saat Berhubungan Seks

Politisi Ini Tinju Istrinya karena Lambat Lepas Baju Saat Berhubungan Seks

Internasional
Dari Ujung Ranting hingga Tabung, Perjalanan Sikat Gigi dan Pasta Gigi Modern

Dari Ujung Ranting hingga Tabung, Perjalanan Sikat Gigi dan Pasta Gigi Modern

Internasional
Bawa Pisau dan Pistol ke Sekolah, Guru SD di Florida Ditahan

Bawa Pisau dan Pistol ke Sekolah, Guru SD di Florida Ditahan

Internasional
Konsisten Lawan Terorisme, Indonesia Dipercaya Pimpin 3 Komite DK PBB

Konsisten Lawan Terorisme, Indonesia Dipercaya Pimpin 3 Komite DK PBB

Internasional
Tetap Beli Rudal S-400, Turki Siap Disanksi AS

Tetap Beli Rudal S-400, Turki Siap Disanksi AS

Internasional
Kisah USS Savannah, Kapal Uap Pertama yang Lintasi Samudra Atlantik

Kisah USS Savannah, Kapal Uap Pertama yang Lintasi Samudra Atlantik

Internasional
Tak Bisa Didaur Ulang, Malaysia Kembalikan Sampah Plastik ke Negara Maju

Tak Bisa Didaur Ulang, Malaysia Kembalikan Sampah Plastik ke Negara Maju

Internasional
Iran Tingkatkan Kapasitas Pengayaan Uranium hingga Empat Kali Lipat

Iran Tingkatkan Kapasitas Pengayaan Uranium hingga Empat Kali Lipat

Internasional
Ucapkan Selamat ke Jokowi, Trump Sebut Indonesia sebagai Contoh Negara Demokrasi

Ucapkan Selamat ke Jokowi, Trump Sebut Indonesia sebagai Contoh Negara Demokrasi

Internasional
Demi Kalahkan Oposisi, Pengusaha Tambang Australia Beriklan Rp 550 Miliar

Demi Kalahkan Oposisi, Pengusaha Tambang Australia Beriklan Rp 550 Miliar

Internasional

Close Ads X