Kota San Francisco Larang Polisi Pakai Teknologi Pengenal Wajah

Kompas.com - 15/05/2019, 10:49 WIB
Ilustrasi CCTV. SHUTTERSTOCKIlustrasi CCTV.

SAN FRANCISCO, KOMPAS.com - San Francisco menjadi kota pertama di AS yang melarang penggunaan teknologi pengenal wajah oleh polisi atau lembaga pemerintah lainnya.

Diwartakan AFP, larangan tersebut merupakan bagian dari pengaturan undang-undang dan kebijakan audit untuk sistem pengawasan.

"Kecenderungan teknologi pengenal wajah membahayakan hak dan kebebasan warga sipil," demikian bunyi UU yang disahkan pada Selasa (14/5/2019).

Baca juga: Jendela Gedung Tertinggi di San Francisco Dilaporkan Retak

Dalam UU itu disebutkan, adalah melanggar hukum bagi departemen mana pun untuk menggunakan Face Recognition Technology atau mengakses informasi apa pun dari teknologi tersebut.

Meski demikian, larangan itu tidak termasuk di bandara atau fasilitas lain yang diatur pemerintah federal.

Kekhawatiran tentang teknologi pengenal wajah, termasuk bahaya orang tidak bersalah secara keliru diidentifikasi sebagai pelaku kejahatan.

Selain itu, sistem tersebut dapat melanggar privasi dalam kehidupan sehari-hari.

Namun para pendukung penggunaan teknologi itu menyebut, sistem pengena wajah bisa membantu polisi melawan kejahatan dan menjaga jalanan tetap aman.

Teknologi ini diklaim telah membantu polisi menangkap penjahat berbahaya, tetapi juga dikritik karena kesalahan identifikasi.

"Pengenalan wajah dapat digunakan untuk pengawasan umum dalam kombinasi dengan kamera video publik," American Civil Liberties Union.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X