Aksi Sabotase di UEA Bikin Kapal Tanker Minyak Arab Saudi Rusak

Kompas.com - 14/05/2019, 12:06 WIB
Ilustrasi kapal tanker.SHUTTERSTOCK Ilustrasi kapal tanker.

RIYADH, KOMPAS.com - Dua kapal tanker minyak Arab Saudi diklaim mengalami kerusakan signifikan dalam insiden sabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab.

Meski demikian, pihak berwenang belum mengatakan siapa dalang yang berada di balik sabotase tersebut.

Peryataan tersebut keluar di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan antara Amerika Serikat dan Iran.

Baca juga: Saudi Mulai Terapkan UU Anti-Pelecehan Seksual, Bagaimana Hasilnya?


Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih mengatakan dua dari kapal tanker minyaknya menjadi target serangan sabotase di lepas pantai Fujairah.

Dia mengatakan satu kapal tanker sedang dalam perjalanan ke kerajaan itu untuk memuat minyak mentah yang akan dikirim ke AS.

Tidak ada korban jiwa dan tidak ada minyak yang tumpah, tetapi insiden itu menyebabkan kerusakan signifikan pada kedua kapal.

Pejabat UEA sebelumnya mengatakan serangan yang diduga adalah aksi sabotase menargetkan empat kapal.

Iran meminta klarifikasi

Kementerian Luar Negeri Iran menyuarakan keprihatinan atas dugaan serangan terhadap kapal. Iran menuntut lebih banyak informasi yang harus tersedia tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Juru bicara Kemenlu Iran, Abbas Mousavi juga memperingatkan konspirasi yang didalangi oleh para simpatisan atau segala upaya untuk merusak keamanan dan stabilitas di wilayah tersebut.

Sekretaris Jenderal Dewan Kerja Sama Teluk Abdullatif bin Rashid al-Zayani menyebut insiden itu sebagai "eskalasi serius".

"Tindakan tidak bertanggung jawab seperti itu akan meningkatkan ketegangan dan konflik di wilayah itu dan membuat rakyatnya menghadapi bahaya besar," ucapnya.

Ketegangan di wilayah

AS sebelumnya memperingatkan kapal-kapal di kawasan itu bahwa Iran atau proksinya dapat menargetkan lalu lintas maritim.

Baca juga: Iran: Serangan terhadap Kapal di Teluk Arab Mengkhawatirkan

Pekan lalu, AS mengumumkan pengiriman armada kapal induk dan pasukan pengebom ke Timur Tengah untuk mengirim pesan ke Iran.

Iran kemudian mengumumkan akan membatalkan sebagian komitmennya pada Perjanjian Nuklir 2015, yang telah dikecam sejak Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian itu setahun yang lalu.

AS juga telah meningkatkan sanksi terhadap Iran dan menuding Korps Garda Revolusi Iran sebagai kelompok teroris.



Terkini Lainnya

Raja Salman dan Presiden Korsel Kirim Ucapan Selamat kepada Jokowi

Raja Salman dan Presiden Korsel Kirim Ucapan Selamat kepada Jokowi

Internasional
Putin kepada Jokowi: Saya Ingin Melanjutkan Dialog Konstruktif dengan Yang Mulia

Putin kepada Jokowi: Saya Ingin Melanjutkan Dialog Konstruktif dengan Yang Mulia

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Martha Washington, Ibu Negara Pertama AS

Biografi Tokoh Dunia: Martha Washington, Ibu Negara Pertama AS

Internasional
PM Israel Berniat Beri Nama Permukiman Dataran Tinggi Golan sebagai Trump

PM Israel Berniat Beri Nama Permukiman Dataran Tinggi Golan sebagai Trump

Internasional
Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Internasional
Politisi Ini Tinju Istrinya karena Lambat Lepas Baju Saat Berhubungan Seks

Politisi Ini Tinju Istrinya karena Lambat Lepas Baju Saat Berhubungan Seks

Internasional
Dari Ujung Ranting hingga Tabung, Perjalanan Sikat Gigi dan Pasta Gigi Modern

Dari Ujung Ranting hingga Tabung, Perjalanan Sikat Gigi dan Pasta Gigi Modern

Internasional
Bawa Pisau dan Pistol ke Sekolah, Guru SD di Florida Ditahan

Bawa Pisau dan Pistol ke Sekolah, Guru SD di Florida Ditahan

Internasional
Konsisten Lawan Terorisme, Indonesia Dipercaya Pimpin 3 Komite DK PBB

Konsisten Lawan Terorisme, Indonesia Dipercaya Pimpin 3 Komite DK PBB

Internasional
Tetap Beli Rudal S-400, Turki Siap Disanksi AS

Tetap Beli Rudal S-400, Turki Siap Disanksi AS

Internasional
Kisah USS Savannah, Kapal Uap Pertama yang Lintasi Samudra Atlantik

Kisah USS Savannah, Kapal Uap Pertama yang Lintasi Samudra Atlantik

Internasional
Tak Bisa Didaur Ulang, Malaysia Kembalikan Sampah Plastik ke Negara Maju

Tak Bisa Didaur Ulang, Malaysia Kembalikan Sampah Plastik ke Negara Maju

Internasional
Iran Tingkatkan Kapasitas Pengayaan Uranium hingga Empat Kali Lipat

Iran Tingkatkan Kapasitas Pengayaan Uranium hingga Empat Kali Lipat

Internasional
Ucapkan Selamat ke Jokowi, Trump Sebut Indonesia sebagai Contoh Negara Demokrasi

Ucapkan Selamat ke Jokowi, Trump Sebut Indonesia sebagai Contoh Negara Demokrasi

Internasional
Demi Kalahkan Oposisi, Pengusaha Tambang Australia Beriklan Rp 550 Miliar

Demi Kalahkan Oposisi, Pengusaha Tambang Australia Beriklan Rp 550 Miliar

Internasional

Close Ads X