Cegah Kerusuhan Anti-Muslim, Sri Lanka Blokir Facebook dan WhatsApp

Kompas.com - 13/05/2019, 13:43 WIB
Ilustrasi Facebook IstIlustrasi Facebook

COLOMBO, KOMPAS.com - Otoritas Sri Lanka kembali memblokir akses Facebook dan juga WhatsApp, Senin (13/5/2019), setelah beredarnya unggahan yang dikhawatirkan memicu kerusuhan anti-Muslim.

Sejumlah kelompok warga dilaporkan menyerang toko-toko milik warga Muslim di beberapa kota di Sri Lanka, pada Minggu (12/5/2019), menjadi isu terkini terkait sentimen agama setelah serangan bom pada Minggu Paskah bulan lalu.

Aksi penyerangan tersebut salah satunya terjadi di kota Chilaw, yang kemudian diunggah oleh seorang penjaga toko ke Facebook dan dikhawatirkan dapat memicu meluasnya aksi serupa.

Pasukan keamanan melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan massa, namun aksi kekerasan telah menyebar ke kota-kota terdekat, di mana massa menyerang bisnis milik warga Muslim.


Baca juga: Pasca-teror Bom, Sri Lanka Blokir Facebook, WhatsApp, dan Instagram

Situasi di Sri Lanka belum pulih setelah serangkaian ledakan bom bunuh diri yang terjadi di tiga gereja dan tiga hotel pada 21 April lalu, menewaskan hingga 258 orang dan melukai ratusan lainnya.

Polisi mengatakan, pemberlakuan jam malam di kota Chilaw dan daerah di sekitarnya telah dilonggarkan pada Senin pagi, namun akses  ke media sosial seperti Facebook tetap diblokir untuk mencegah persebaran hasutan kekerasan di tengah masyarakat.

"Jangan tertawa lagi, suatu hari kami akan menangis," kata penjaga toko Muslim yang diunggap ke Facebook, yang dikhawatirkan bakal dianggap sebagai ancaman untuk serangan yang akan datang.

Massa telah menghancurkan sebuah toko dan merusak sebuah masjid di dekatnya, yang mendorong pasukan keamanan mengambil langkah melepaskan tembakan peringatan untuk membubarkan masa dalam aksi kekerasan, pada Minggu malam, yang dilanjutkan dengan pemberlakuan jam malam hingga Senin dini hari.

Badan pusat ulama Islam Sri Lanka, All Ceylon Jamiyyathul Ulama (ACJU), mengatakan, telah terjadi peningkatan kecuriagaan terhadap umat Muslim di Sri Lanka pascaserangan pada Minggu Paskah.

Baca juga: Pemerintah Sri Lanka Wajibkan Masjid Serahkan Salinan Materi Khotbah

"Kami menyerukan kepada seluruh komunitas Muslim untuk lebih sabar dan menjaga tindakan Anda, serta menghindari pengunggah atau menyiarkan hal yang tidak perlu di media sosial," kata ACJU dalam pernyataannya, dikutip AFP.

Regulator telekomunikasi pemerintah telah menginstruksikan kepada penyedia layanan internet untuk menutup akses ke sejumlah media sosial seperti Facebook dan Instagram, serta aplikasi berbagi pesan WhatsApp.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Internasional
Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Internasional
Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Internasional
Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Internasional
Trump Marah Disebut Beri 'Lampu Hijau' untuk Serangan Turki ke Suriah

Trump Marah Disebut Beri "Lampu Hijau" untuk Serangan Turki ke Suriah

Internasional
Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Internasional
Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Hari Kiamat' Memakai 'Bahasa Khayalan'

Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Hari Kiamat" Memakai "Bahasa Khayalan"

Internasional
AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Kiamat', Pria Austria Ditahan

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Kiamat", Pria Austria Ditahan

Internasional
Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda 'Menanti Kiamat' | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda "Menanti Kiamat" | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

Internasional
Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Internasional
Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Internasional
Beralasan 'Menanti Kiamat', Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Beralasan "Menanti Kiamat", Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Internasional
Mabuk dan Gigit Polwan, Wanita Asal Selandia Baru Ini Dipenjara di Singapura

Mabuk dan Gigit Polwan, Wanita Asal Selandia Baru Ini Dipenjara di Singapura

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X