Cegah Kerusuhan Anti-Muslim, Sri Lanka Blokir Facebook dan WhatsApp

Kompas.com - 13/05/2019, 13:43 WIB
Ilustrasi Facebook IstIlustrasi Facebook

COLOMBO, KOMPAS.com - Otoritas Sri Lanka kembali memblokir akses Facebook dan juga WhatsApp, Senin (13/5/2019), setelah beredarnya unggahan yang dikhawatirkan memicu kerusuhan anti-Muslim.

Sejumlah kelompok warga dilaporkan menyerang toko-toko milik warga Muslim di beberapa kota di Sri Lanka, pada Minggu (12/5/2019), menjadi isu terkini terkait sentimen agama setelah serangan bom pada Minggu Paskah bulan lalu.

Aksi penyerangan tersebut salah satunya terjadi di kota Chilaw, yang kemudian diunggah oleh seorang penjaga toko ke Facebook dan dikhawatirkan dapat memicu meluasnya aksi serupa.

Pasukan keamanan melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan massa, namun aksi kekerasan telah menyebar ke kota-kota terdekat, di mana massa menyerang bisnis milik warga Muslim.

Baca juga: Pasca-teror Bom, Sri Lanka Blokir Facebook, WhatsApp, dan Instagram

Situasi di Sri Lanka belum pulih setelah serangkaian ledakan bom bunuh diri yang terjadi di tiga gereja dan tiga hotel pada 21 April lalu, menewaskan hingga 258 orang dan melukai ratusan lainnya.

Polisi mengatakan, pemberlakuan jam malam di kota Chilaw dan daerah di sekitarnya telah dilonggarkan pada Senin pagi, namun akses  ke media sosial seperti Facebook tetap diblokir untuk mencegah persebaran hasutan kekerasan di tengah masyarakat.

"Jangan tertawa lagi, suatu hari kami akan menangis," kata penjaga toko Muslim yang diunggap ke Facebook, yang dikhawatirkan bakal dianggap sebagai ancaman untuk serangan yang akan datang.

Massa telah menghancurkan sebuah toko dan merusak sebuah masjid di dekatnya, yang mendorong pasukan keamanan mengambil langkah melepaskan tembakan peringatan untuk membubarkan masa dalam aksi kekerasan, pada Minggu malam, yang dilanjutkan dengan pemberlakuan jam malam hingga Senin dini hari.

Badan pusat ulama Islam Sri Lanka, All Ceylon Jamiyyathul Ulama (ACJU), mengatakan, telah terjadi peningkatan kecuriagaan terhadap umat Muslim di Sri Lanka pascaserangan pada Minggu Paskah.

Baca juga: Pemerintah Sri Lanka Wajibkan Masjid Serahkan Salinan Materi Khotbah

"Kami menyerukan kepada seluruh komunitas Muslim untuk lebih sabar dan menjaga tindakan Anda, serta menghindari pengunggah atau menyiarkan hal yang tidak perlu di media sosial," kata ACJU dalam pernyataannya, dikutip AFP.

Regulator telekomunikasi pemerintah telah menginstruksikan kepada penyedia layanan internet untuk menutup akses ke sejumlah media sosial seperti Facebook dan Instagram, serta aplikasi berbagi pesan WhatsApp.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X