Pegawai Pemerintah AS yang Terluka akibat Bom di Sri Lanka Meninggal

Kompas.com - 09/05/2019, 15:40 WIB
Aparat keamanan Sri Lanka berjalan di antara puing di dalam gereja St Sebastian, Negombo, sebelah utara Kolombo. Gereja ini menjadi salah satu tempat yang menjadi sasaran ledakan pada Minggu (21/4/2019). AFP/STR Aparat keamanan Sri Lanka berjalan di antara puing di dalam gereja St Sebastian, Negombo, sebelah utara Kolombo. Gereja ini menjadi salah satu tempat yang menjadi sasaran ledakan pada Minggu (21/4/2019).

KOLOMBO, KOMPAS.com - Seorang pegawai pemerintah AS yang terluka dalam teror bom bunuh diri di Sri Lanka tewas setelah menerima perawatan untuk luka-lukanya di rumah sakit.

Diwartakan kantor berita AFP, Rabu (8/5/2019), korban bernama Chelsea Decaminada meninggal dunia setelah mengalami luka serius akibat serangan bom di hotel Shangri-La di Kolombo pada 21 April 2019.

Decaminada merupakan lulusan Duke University yang bekerja untuk Kementerian Perdagangan AS dan ditempatkan di Sri Lanka.

Baca juga: Seluruh Pelaku Pemboman di Sri Lanka Sudah Ditahan atau Mati


Dengan kematian perempuan tersebut, jumlah total korban tewas bom di Sri Lanka bertambah menjadi 258 orang, termasuk 45 warga negara asing.

Duta Besar AS untuk Sri Lanka, Alaina Teplitz, menyampaikan duka cita yang mendalam atas kematian Decaminada.

"Kami berduka atas Chelsea, dan kepada mereka yang meninggal dan terluka," katanya.

"Kami bermitra dengan Sri Lanka dan banyak negara di seluruh dunia untuk bersatu melawan terorisme," imbuhnya.

Decaminada dibawa ke Singapura untuk menerima perawatan lebih lanjut. Namun, dia tidak bisa bertahan atas luka parah yang dideritanya.

"Saat kami berduka karena kematiannya, kami harus melanjutkan perlawanan terhadap terorisme di seluruh dunia," ujar Menteri Perdagangan AS Willbur Ross.

Otoritas Sri Lanka sebelumnya menyatakan ada 44 warga asing yang tewas dalam insiden tersebut. Meski demikian, masih ada 10 orang lainnya yang belum ditemukan.

Baca juga: Teror Bom Sri Lanka: 3 Anak Taipan Denmark Dimakamkan

Sementara itu, Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena berjanji untuk menghancurkan kelompok ekstremis yang bertanggung jawab atas teror pada Minggu Paskah yang juga menyerang gereja-gereja.

"Serangan untuk menghancurkan ekstrimis kini terus bergerak maju," katanya.

"Operasi itu akan bergerak pada kesimpulan logisnya dengan menghancurkan para teroris," imbuhnya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik dengan Pakistan, India Langsung Menjawab

Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik dengan Pakistan, India Langsung Menjawab

Internasional
Jet Tempur Pasukan Khalifa Haftar Mendarat Darurat di Jalanan Tunisia

Jet Tempur Pasukan Khalifa Haftar Mendarat Darurat di Jalanan Tunisia

Internasional
Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Internasional
Trump: Jika Saya Mau Perang, Afghanistan Bisa Terhapus dari Muka Bumi Ini

Trump: Jika Saya Mau Perang, Afghanistan Bisa Terhapus dari Muka Bumi Ini

Internasional
Tinggal Seorang Diri, Pensiunan Ditemukan Telah Meninggal Selama 7 Bulan

Tinggal Seorang Diri, Pensiunan Ditemukan Telah Meninggal Selama 7 Bulan

Internasional
Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Internasional
Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Internasional
Berkomentar soal Menembak Anggota Kongres di Facebook, Seorang Polisi AS Dipecat

Berkomentar soal Menembak Anggota Kongres di Facebook, Seorang Polisi AS Dipecat

Internasional
Kim Jong Un Kunjungi Proyek Pembangunan Kapal Selam Korut

Kim Jong Un Kunjungi Proyek Pembangunan Kapal Selam Korut

Internasional
Iran Klaim Bongkar Jaringan Mata-mata AS, Ini 5 Faktanya

Iran Klaim Bongkar Jaringan Mata-mata AS, Ini 5 Faktanya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Close Ads X