Umumkan Sanksi Baru, Trump Berharap Bisa Bertemu Pemimpin Iran

Kompas.com - 09/05/2019, 07:22 WIB
Presiden AS Donald Trump saat mengunjungi perbatasan selatan di California yang berseberangan dengan Meksiko, Jumat (5/4/2019). AFP / SAUL LOEBPresiden AS Donald Trump saat mengunjungi perbatasan selatan di California yang berseberangan dengan Meksiko, Jumat (5/4/2019).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengumumkan sanksi baru kepada Iran yang mengancam bakal melakukan pengayaan uranium untuk menciptakan nuklir.

Trump mengeluarkan perintah eksekutif berisi rilis sanksi yang menargetkan sektor besi, aluminium, baja, dan tembaga yang menjadi sumber ekspor Iran setelah minyak.

Dilansir AFP Rabu (8/5/2019), Trump menyatakan dia menargetkan pendapatan Iran dari sektor besi yang menyumbangkan sekitar 10 persen dari total ekspor.

Baca juga: Iran Ancam Bakal Memproses Uranium untuk Membuat Nuklir dalam Jumlah Besar jika...

"Saya memberitahukan kepada negara lain bahwa menerima baja maupun produk industri besi Iran di pelabuhan Anda kini tidak diperbolehkan," tegas dia.

Diberitakan Sky News, sektor itu memberi sumbangsih berupa mata uang asing kepada perekonomian Iran yang saat ini dilaporkan tengah dilanda masalah.

Presiden berusia 72 tahun itu mengatakan Teheran bisa mendapatkan sanksi lebih keras kecuali bersedia mengubah perilakunya tanpa menjabarkan lebih rinci.

Namun, Trump menyatakan dia bersedia bernegosiasi. Langkah yang dilakukannya dengan Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un sebelum keduanya bertemu.

"Saya berharap suatu hari nanti bisa bertemu dengan para pemimpin Iran dalam rangka mengupayakan perjanjian dan lebih penting, memberi Iran masa depan yang dibutuhkan," katanya.

Keputusan presiden ke-45 dalam sejarah AS itu terjadi setelah Iran mengumumkan bakal membatalkan sejumlah perjanjian nuklir yang dibuat pada 2015.

Iran mengancam untuk menambah stok uranium hingga ke level senjata nuklir dalam 60 hari ke depan kecuali negara besar menawarkan perjanjian baru.

Pernyataan yang disampaikan Presiden Hassan Rouhani muncul tepat setahun setelah Trump mengumumkan menarik diri dari perjanjian yang diteken di era pendahulunya, Barack Obama.

Rouhani memberikan ultimatum kepada negara yang masih memberi dukungan kepada perjanjian nuklir 2015. Seperti China, Rusia, Jerman, Inggris, maupun Uni Eropa.

"Jika kelima negara itu bernegosiasi bersama dan membantu Iran mencapai keuntungan di bidang perbankan dan minyak, maka Iran bakal kembali berkomitmen," tegas Rouhani.

Baca juga: Netanyahu: Kita Tidak Bisa Izinkan Iran Miliki Persenjataan Nuklir



Sumber Sky News,AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X