Seluruh Pelaku Pemboman di Sri Lanka Sudah Ditahan atau Mati

Kompas.com - 07/05/2019, 12:22 WIB
Beginilah kondisi bagian dalam gereja St Sebastian di Negombo, Sri Lanka usai diguncang bom bunuh diri pada Minggu (21/4/2019).AFP/ISHARA S. KODIKARA Beginilah kondisi bagian dalam gereja St Sebastian di Negombo, Sri Lanka usai diguncang bom bunuh diri pada Minggu (21/4/2019).

COLOMBO, KOMPAS.com - Otoritas keamanan Sri Langka mengklaim seluruh pelaku serangan bom pada Minggu Paskah lalu telah berhasil menangkap atau sudah tewas.

Pihak kepolisian menyebut telah memperhitungkan setiap orang yang terlibat dalam serangkaian serangan bom yang menyerang tiga gereja dan tiga hotel pada 21 April lalu, yang menewaskan hingga 257 orang.

"Semua orang yang terlibat dalam mengorganisir atau melancarkan serangan bom bunuh diri pada Minggu Paskah sudah tewas atau berada dalam tahanan," kata kepala polisi Sri Lanka Chandana Wickramaratne, dalam pernyataannya, Selasa (7/5/2019).

"Dua ahli bom dalam kelompok yang bertanggung jawab atas serangan bom telah terbunuh. Kami juga telah menyita seluruh bahan peledak yang disimpan untuk serangan di masa depan," tambahnya, dikutip AFP.

Baca juga: Teror Bom Sri Lanka: 3 Anak Taipan Denmark Dimakamkan

Wickramaratne ditunjuk menjadi kepala kepolisian pekan lalu, setelah pejabat pendahulunya ditangguhkan oleh Presiden Maithripala Sirisena karena dianggap gagal mengambil tindakan atas peringatan tentang serangan bom.

Menurut Wickramaratne kehidupan publik Sri Lanka sudah mulai berangsur kembali normal dan jam malam yang diberlakukan pascaserangan bom telah dicabut.

Pemerintah Sri Lanka juga telah membuka kembali sekolah umum sejak Senin (6/5/2019), namun jumlah siswa yang hadir masih di bawah 10 persen karena banyak orangtua siswa yang khawatir akan adanya serangan susulan.

"Kami telah meningkatkan keamanan untuk semua sekolah. Kami juga menjalankan program untuk menciptakan kesadaran tentang keselamatan dan keamanan di semua sekolah," kata kepala polisi.

Wickramaratne tidak merinci berapa banyak orang yang ditahan atas kasus pemboman itu dan berapa yang telah tewas. Namun juru bicara kepolisian, Ruwan Gunasekera mengatakan, Senin (6/5/2019), sebanyak 73 orang, termasuk sembilan perempuan, telah ditahan.

Pemerintah Sri Lanka setelah menuduh kelompok ekstremis lokal National Thowheeth Jamaath (NTJ) sebagai pihak yang bertanggung jawab atas serangan bom Minggu Paskah. Tetapi organisasi teroris ISIS juga telah mengklaim bahwa serangan dilancarkan oleh anggota mereka.

Baca juga: Dalang Bom Paskah Sri Lanka, Pakai Medsos untuk Cari Pengikut



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Inilah 7 Fakta Menarik Ketegangan AS dan Iran

Inilah 7 Fakta Menarik Ketegangan AS dan Iran

Internasional
Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Internasional
Ayah dan Anak Migran Tewas Tenggelam, Trump Salahkan Demokrat

Ayah dan Anak Migran Tewas Tenggelam, Trump Salahkan Demokrat

Internasional
Pasca ISIS Kalah, Terorisme Jadi Ancaman Utama Asia Tenggara

Pasca ISIS Kalah, Terorisme Jadi Ancaman Utama Asia Tenggara

Internasional
Gunung Ulawun di Papua Nugini Muntahkan Lava, 5.000 Orang Dievakuasi

Gunung Ulawun di Papua Nugini Muntahkan Lava, 5.000 Orang Dievakuasi

Internasional
Antara Trump dan Kim Jong Un Sudah Saling Bertukar 12 Surat

Antara Trump dan Kim Jong Un Sudah Saling Bertukar 12 Surat

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Perjalanan Keliling Dunia Melalui Lautan Seorang Diri

Hari Ini dalam Sejarah: Perjalanan Keliling Dunia Melalui Lautan Seorang Diri

Internasional
Seorang Mahasiswa asal Australia Dikhawatirkan Ditahan di Korea Utara

Seorang Mahasiswa asal Australia Dikhawatirkan Ditahan di Korea Utara

Internasional
'Candy Bomber', Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

"Candy Bomber", Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

Internasional
Pemerintah Venezuela Klaim Gagalkan Upaya Pembunuhan Presiden Maduro

Pemerintah Venezuela Klaim Gagalkan Upaya Pembunuhan Presiden Maduro

Internasional
Ditanya Rencana Pembicaraan dengan Putin, Trump: Bukan Urusan Anda

Ditanya Rencana Pembicaraan dengan Putin, Trump: Bukan Urusan Anda

Internasional
Pangeran William Mengaku Tak Keberatan Jika Anaknya Menjadi Gay

Pangeran William Mengaku Tak Keberatan Jika Anaknya Menjadi Gay

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Joanna Paldini Diburu ISIS | Anak-anak Dimasukkan Plastik untuk ke Sekolah

[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Joanna Paldini Diburu ISIS | Anak-anak Dimasukkan Plastik untuk ke Sekolah

Internasional
Permintaan Terakhir Nenek 93 Tahun Ini: Ditangkap Polisi

Permintaan Terakhir Nenek 93 Tahun Ini: Ditangkap Polisi

Internasional
2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

Internasional

Close Ads X