Pesawat Aeroflot Terbakar Saat Mendarat Darurat, 41 Orang Tewas

Kompas.com - 06/05/2019, 05:54 WIB
Potongan video dari akun Instagram Mikhail Norenko pada 5 Mei 2019n memperlihatkan pesawat Sukhoi Superjet 100 milik Aeroflot terbakar tak lama setelah mendarat darurat di Bandara Sheremetyevo, Moskwa, Rusia. AFP/INSTAGRAM/HOPotongan video dari akun Instagram Mikhail Norenko pada 5 Mei 2019n memperlihatkan pesawat Sukhoi Superjet 100 milik Aeroflot terbakar tak lama setelah mendarat darurat di Bandara Sheremetyevo, Moskwa, Rusia.

MOSKWA, KOMPAS.com - Sebuah pesawat maskapai Aeroflot milik Rusia diaporkan terbakar ketika mendarat darurat di Bandara Sheremetyevo di ibu kota Moskwa.

Rekaman dramatis yang beredar di media sosial memperlihatkan pesawat Sukhoi Superjet 100 dari Aeroflot langsung mengeluarkan kepulan asap dan kobaran api sesaat setelah mendarat.

Penumpang terlihat menyelamatkan diri dari pesawat yang terbakar menggunakan seluncur tiup yang berada di bagian depan, seperti dilansir AFP Minggu (5/5/2019).

Baca juga: Pesawat Garuda Indonesia Tujuan Jeddah Mendarat Darurat di Srilanka


Komite Investigasi menyatakan terdapat 78 penumpang dan awak kabin dengan pesawat terbang dari Sheremetyevo menuju Murmansk pada pukul 18.02 waktu setempat.

Dikutip BBC, Aeroflot dalam keterangan tertulisnya mengungkapkan pilot segera mengirim sinyal darurat karena diketahui terdapat "malfungsi" tak lama setelah lepas landas.

Setelah pilot memutuskan putar balik ke Sheremetyevo dan mendarat darurat, api langsung berkobar di bagian mesin.

"Awak kami sudah berupaya menyelamatkan penumpang dalam waktu 55 detik," tegas Aeroflot.

Meski begitu, 41 orang termasuk dua anak dan seorang awak kabin, tewas. "Berdasarkan informasi terbaru yang diperoleh, 37 orang selamat," ujar Komite Investigasi.

Menteri Kesehatan Regional Moskwa Dmitry Matveyev menyatakan 11 penumpang dilaporkan terluka dengan tiga di antaranya segera dilarikan ke rumah sakit.

Penyelidik menjelaskan mereka tidak ingin langsung menarik kesimpulan tentang penyebab pesawat mengalami masalah teknis, dan masih mempelajari semua kemungkinan.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menuturkan, Presiden Vladimir Putin telah menyampaikan dukacita kepada keluarga yang menjadi korban tewas.

Harian Komsomolskaya Pravda mengutip seorang penumpang bernama Petr Egorov yang mengungkapkan mereka baru saja lepas landas ketika pesawat tersambar petir.

Baca juga: Boeing 737 MAX Milik Southwest Airlines Mendarat Darurat di Orlando

" Pesawat kemudian mendarat dengan keras. Saya hampir mati ketakutan di sana," terang Egorov.

Sumber internal kepada Interfax berkata, pilot langsung mengirim sinyal darurat setelah mendarat.

"Percobaan pertama pendaratan darurat itu tak berhasil. Kemudian di upaya kedua, rodanya menghantam tanah, disusul hidung pesawat sebelum muncul api," ujar sumber itu.

Sumber lain mengatakan pesawat tersebut memutuskan mendarat dengan kondisi bahan bakar penuh karena berisiko jika membuangnya di sekitar Moskwa.

Akibat insiden tersebut, sejumlah penerbangan dilaporkan dialihkan ke bandara lain di Moskwa atau Nizhny Novgorod, sekitar 500 km di timur ibu kota.

Baca juga: Pesawat Terbakar di Pondok Cabe Berawal Saat Melakukan Pendaratan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pesawat Militer Chile Menghilang, Tim Penyelamat Temukan Mayat

Kasus Pesawat Militer Chile Menghilang, Tim Penyelamat Temukan Mayat

Internasional
Korban Tewas Gunung Meletus di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang

Korban Tewas Gunung Meletus di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang

Internasional
Sidang Pemakzulan Trump Bakal Jadi Prioritas Senat AS pada Januari 2020

Sidang Pemakzulan Trump Bakal Jadi Prioritas Senat AS pada Januari 2020

Internasional
Korea Utara Mengancam Bakal Beri 'Hadiah Natal', Ini Peringatan AS

Korea Utara Mengancam Bakal Beri "Hadiah Natal", Ini Peringatan AS

Internasional
Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg Masuk 'Person of the Year' Versi TIME

Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg Masuk "Person of the Year" Versi TIME

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak 'Panas' di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak "Panas" di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

Internasional
Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X