Kompas.com - 03/05/2019, 21:09 WIB

PURI, KOMPAS.com - Topan Fani yang disebut terbesar dalam beberapa tahun terakhir menerjang timur India dan Bangladesh. Membuat pohon kelapa beterbangan dan memutus listrik hingga komunikasi.

Topan monster itu mendarat di kota suci Puri pagi hari waktu setempat, dengan angin yang bertiup dilaporkan bisa mencapai 200 kilometer per jam.

Dilaporkan AFP Jumat (3/5/2019), otoritas di Negara Bagian Odisha sudah mengevakuasi sekitar satu juta di tengah kekhawatiran badai setinggi 1,5 meter itu menyapu pedalaman.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Topan Dahsyat Banglades Tewaskan 138.000 Jiwa

Otoritas mengatakan, satu orang pria karena serangan jantung di salah satu tempat penampungan yang disediakan. Satu orang lagi tewas karena tertimpa pohon.

Berdasarkan pemberitaan media setempat, korban tewas akibat Topan Fani sudah mencapai enam orang. Namun, pejabat lokal tidak bisa memverifikasi kebenarannya.

Sementara pihak berwenang di Bangladesh di mana Fani juga menerjang mengungkapkan seorang perempuan tewas tertimpa pohon, dengan sebuah desa terendam akibat tanggul terdekat pecah.

Juru bicara badan penanggulangan bencana Bangladesh Mohammad Jahir mengatakan sekitar 400.000 warga yang tinggal di kawasan pesisir dievakuasi ke tempat penampungan.

Sementara ratusan ribu orang di Negara Bagian West Bengal sudah mendapat pemberitahuan untuk melarikan diri, dengan bandara lokal ditutup begitu juga jalan dan stasiun kereta.

Salah satu warga di Puri mengungkapkan langit menjadi gelap. Setelah itu, jarak pandang mereka sangat terbatas hingga lima meter ketika topan itu datang.

"Kami melihat gerobak makanan sampai di pinggir jalan. Kemudian semua papan toko beterbangan di udara dan suara angin memekakkan telinga," terang warga itu.

Halaman:
Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.