Ada Ancaman Serangan Lanjutan dari Ekstremis, Sri Lanka Siaga

Kompas.com - 03/05/2019, 14:56 WIB
Seorang perempuan Muslim Sri Lanka (kanan) menjalani pemeriksaan aparat keamanan di Kolombo pada Rabu (30/4/2019). Tragedi bom Minggu Paskah yang disusul larangan mengenakan cadar membuat para perempuan Muslim negeri itu terpaksa menanggalkan hijab, cadar, atau abaya yang biasa mereka kenakan. AFP/ISHARA S. KODIKARASeorang perempuan Muslim Sri Lanka (kanan) menjalani pemeriksaan aparat keamanan di Kolombo pada Rabu (30/4/2019). Tragedi bom Minggu Paskah yang disusul larangan mengenakan cadar membuat para perempuan Muslim negeri itu terpaksa menanggalkan hijab, cadar, atau abaya yang biasa mereka kenakan.

COLOMBO, KOMPAS.com - Kepolisian Sri Lanka dilaporkan dalam keadaan waspada menyusul adanya ancaman serangan setelah ledakan bom yang terjadi saat Minggu Paskah.

Polisi mengonfirmasi mereka sudah memberi instruksi di seluruh ibu kota Colombo untuk menempatkan petugas tambahan dan sudah meminta angkatan laut untuk menerjunkan kapal perang.

Sebab seperti dilansir AFP Jumat (3/5/2019), mereka menerima laporan intelijen berisi peringatan akan adanya serangan yang menyasar jembatan di Colombo.

Baca juga: Ada Ancaman Serangan Bom yang Baru, Sri Lanka Batalkan Misa Minggu

Militer Sri Lanka juga mendirikan pusat komando khusus untuk mengatur koordinasi operasi anti-terorisme. Militer menyatakan mereka juga mengerahkan lebih banyak pasukan dalam operasi pencarian.

Sumber militer mengungkapkan, pasukan tambahan itu melakukan pencarian semalam suntuk dan menyita sejumlah bahan peledak serta senjata di beberapa lokasi.

"Dengan bantuan polisi, kami mencari persembunyian teroris, peledak, senjata, dan barang sejenisnya. Pasukan bakal ditambah sesuai kebutuhan," tegas militer dalam keterangannya.

Juru bicara pemerintah Rajitha Senaratne berkata, mereka sudah menerima informasi tentang sekelompok kecil radikal yang hendak melancarkan serangan lanjutan.

"Anda tentu tidak bisa mengatakan ancamannya telah usai. Namun situasinya saat ini terkendali. Lebih baik dari yang kami harapkan," terang Senaratne.

Meski begitu, Senaratne yang juga menteri kesehatan menuturkan aparat masih memburu "empat teroris" yang berhubungan dengan serangan 21 April itu.

Gereja Katolik pada Kamis (2/5/2019) telah mengumumkan membatalkan misa yang hendak diadakan kembali Minggu (5/5/2019) setelah mendapat informasi ancaman serangan dua dua lokasi.

Halaman:
Baca tentang


Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X