Korban Tewas Penembakan Masjid di Selandia Baru Bertambah Jadi 51 Orang

Kompas.com - 02/05/2019, 21:44 WIB
Umat Muslim Selandia Baru melaksanakan ibadah shalat Jumat di masjid Al Noor, salah satu lokasi yang menjadi korban serangan teroris di kota Christchurch, Jumat (22/3/2019). MARTY MELVILLEUmat Muslim Selandia Baru melaksanakan ibadah shalat Jumat di masjid Al Noor, salah satu lokasi yang menjadi korban serangan teroris di kota Christchurch, Jumat (22/3/2019).

ANKARA, KOMPAS.com - Korban tewas tragedi penembakan di dua masjid Christchurch, Selandia Baru, pada Maret lalu dilaporkan bertambah menjadi 51 orang.

Angka itu bertambah setelah seorang warga Turki meninggal ketika menjalani perawatan di rumah sakit, demikian disampaikan Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu.

Baca juga: Rencanakan Aksi Balas Dendam atas Teror Selandia Baru, Veteran AS Ditahan

"Dengan sangat sedih, saya harus menyampaikan bahwa kami kehilangan satu warga kami, Zekeriya Tuyan, yang kritis saat serangan di Christchurch," terang Cavusoglu dikutip Reuters Kamis (2/5/2019).

Kepada kantor berita Anadolu, saudara Tuyan mengatakan Tuyan menjalani operasi pada Kamis waktu setempat. Namun, nyawanya tidak bisa diselamatkan.

"Hari ini dia dioperasi. Namun pendarahannya terlalu banyak sehingga nyawanya tak tertolong. Kami bersyukur karena setidaknya dia sudah berjuang selama 50 hari,' kata Yahya Tuyan.

Tragedi itu terjadi pada 15 Maret lalu saat berlangsung Shalat Jumat. Teroris asal Australia bersenjata lengkap kemudian menyerang Masjid Al Noor dan Linwood.

Aksi teroris supremasi kulit putih itu dilaporkan membunuh 50 jemaah dengan dia menyebarkan secara langsung kekejamannya di media sosial Facebook.

Si pelaku yang diidentifikasi bernama Brenton Tarrant itu dilaporkan berada di penjara dengan pengamanan ketat di Auckland, dan menjalani tes kejiwaan.

Perdana Menteri Jacinda Ardern menuai simpati ketika dalam konferensi pers sesuai serangan, dia mengutuk teroris itu dan memberikan simpati kepada korban.

Selain itu, dia juga bergerak cepat dengan melarang seluruh senjata bergaya militer maupun semi-otomatis seperti yang dipakai si teroris untuk dijual bebas di negaranya.

Wellington juga melarang adanya upaya untuk mengunduh manifesto yang ditulis teroris tersebut pasca-serangan dan video aksinya ketika menyerang masjid.

Selain itu, asosiasi media Selandia Baru juga telah berjanji tidak akan membiarkan teroris itu menjadikan mereka sebagai alat propaganda selama disidang.

Baca juga: Pelaku Penembakan Sinagoge AS Puji Teroris Penembak Masjid Selandia Baru

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Internasional
Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Internasional
Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Internasional
Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Internasional
Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Internasional
Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Internasional
Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Internasional
Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Internasional
Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X