Oposisi Venezuela Klaim Didukung Militer, Reaksi Dunia Terbelah

Kompas.com - 30/04/2019, 22:38 WIB
Presiden Venezuela Nicolas Maduro (kiri) dan pemimpin oposisi Juan Guaido. AFP/YURI CORTEZ/JUAN BARRETOPresiden Venezuela Nicolas Maduro (kiri) dan pemimpin oposisi Juan Guaido.

CARACAS, KOMPAS.com - Ketegangan di Venezuela kembali meningkat setelah pemimpin oposisi Juan Guaido mengklaim telah mendapatkan dukungan dari militer.

Adanya militer yang berpihak kepadanya membuat Guaido menyatakan tengah merundingkan "fase terakhir" operasi untuk menggulingkan Presiden Nicolas Maduro.

Pernyataan yang disampaikan Guaido kemudian direspon pemerintahan Maduro dengan menyebut adanya sekelompok kecil militer yang berniat melakukan kudeta.

Baca juga: Pemimpin Oposisi Venezuela Umumkan Tahap Akhir Operasi Gulingkan Maduro

Klaim yang dibuat Guaido itu membuat sebagian pemimpin dunia terbelah. Berikut beberapa ucapan mereka sebagaimana diwartakan kantor berita AFP Selasa (30/4/2019).

Amerika Serikat ( AS)

AS melalui Gedung Putih telah menyerukan kepada militer Venezuela untuk mendukung Guaido di tengah upaya pemerintahan Presiden Donald Trump untuk melengserkan Maduro.

Sejak Guaido mendeklarasikan diri sebagai presiden sementara pada Januari lalu, AS menjadi salah satu negara pertama yang mengakui dengan total ada 50 negara yang memberi pengakuan.

"Pemerintahan AS sangat mendukung rakyat Venezuela yang tengah mencari demokrasi dan kemerdekaan. Demokrasi tak bisa dikalahkan," kata Menteri Luar Negeri Mike Pompeo melalui Twitter.

Baca juga: Maduro Diminta Waspada terhadap Pejabat Venezuela yang Pegang Visa AS

Kolombia

Presiden Kolombia Ivan Duque mengunggah kicauan di Twitter menyerukan kepada "tentara dan rakyat Venezuela untuk berada di tempat yang benar dalam sejarah".

Duque menyatakan dia berharap rakyat bisa menentang Maduro yang disebut sebagai diktator. Serta menyatakan telah meminta pertemuan Grup Lima, berisi negara Amerika Latin dan Kanada, untuk membahas situasi di Venezuela.

Bolivia

Presiden Bolivia Evo Morales mengecam adanya upaya kudeta yang dilakukan kelompok sayap kanan Venezuela yang mendapat bantuan dari pihak asing.

"Saya yakin Revolusi Bolivarian yang dipimpin Saudara Nicolas Maduro bakal mengalahkan serangan baru yang dilakukan oleh kekaisaran (AS)," kata Morales.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Internasional
MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

Internasional
Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Internasional
Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Internasional
Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Internasional
[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X