Anjing Peliharaan di India Ditahan karena Melanggar Kampanye Pemilu

Kompas.com - 30/04/2019, 18:58 WIB
Pendukung Partai Bharatiya Janata (BJP) India meneriakkan slogan-slogan mendukung petahana Perdana Menteri India Narendra Modi di Siliguri pada 3 April 2019. (AFP/DIPTENDU DUTTA) Pendukung Partai Bharatiya Janata (BJP) India meneriakkan slogan-slogan mendukung petahana Perdana Menteri India Narendra Modi di Siliguri pada 3 April 2019. (AFP/DIPTENDU DUTTA)

MUMBAI, KOMPAS.com - Seekor anjing peliharaan ditahan oleh kepolisian India karena dianggap melanggar aturan kampanye.

Pada tubuh hewan berkaki empat tersebut terdapat stiker slogan-slogan yang mendukung petahana Narendra Modi di kota Nandurbar, Maharashtra.

Laporan dari New Indian Express menyebutkan, polisi telah menahan anjing dan pemiliknya, Eknath Motiram Chaudhary (65), ketika terlihat di dekat rumah sakit Andhare pada Senin (29/4/2019) sore.

Baca juga: Saling Bertukar Istri, Empat Pria di India Ditahan


Pada tubuh anjing tersebut, terdapat pesan "Modi Lao, Desh Bachao" yang berarti berikan suara untuk Modi dan selamatkan negara.

Penangkapan itu bersamaan dengan pemungutan suara yang dalam pemilu raksasa yang berlangsung hingga 19 Mei.

"Kami menahan anjing dan pemiliknya karena itu adalah hari pemungutan suara," kata pejabat polisi Ganpat Phil kepada AFP.

"Mereka berkeliling mempromosikan Modi dan melanggar aturan kampanye pemilu," imbuhnya.

Saat pemungutan suara sedang berlangsung, polisi telah menerima laporan keluhan tentang anjing dan pemiliknya yang berjalan di sekitar kota.

Chaudhary dianggap melanggar aturan pemilu yang melarang kampanye pada hari pemungutan suara.

Sementara, polisi telah meminta lembaga kota untuk mengambil alih pemeliharaan atas anjing itu.

Baca juga: Aparat India Tangkap Pria yang Berencana Lakukan Serangan Bunuh Diri

Meski demikian, Chaudhary dibebaskan pada Senin malam dengan diberi peringatan.

Tahun ini, sebanyak 900 juta rakyat India memiliki hak suara. Jumlah tersebut mencapai empat kali lipat jumlah pemilih sah di Amerika Serikat.

Para pemilik suara akan memilih wakil mereka di parlemen yang pada gilirannya akan menentukan apakah PM Narendra Modi akan mendapat mandat lima tahunnya berikutnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Internasional
Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Internasional
'Ulama' ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

"Ulama" ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

Internasional
AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

Internasional
Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Internasional
Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X