Bocah 8 Tahun Culik dan Bunuh Tetangganya yang Berusia 1,5 Tahun

Kompas.com - 30/04/2019, 18:08 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
|

NEW DELHI, KOMPAS.com - Seorang bocah laki-laki berusia 1,5 tahun ditemukan dalam kondisi tak bernyawa di sebuah saluran air di Fatehpur Beri, wilayah selatan New Delhi.

Polisi yang menduga bocah ini merupakan korban pelecehan seksual justru menemukan fakta yang amat mengejutkan.

Korban tewas dibunuh seorang bocah berusia delapan tahun yang mendendam akibat pertengkaran kecilnya dengan korban.

Baca juga: Bocah Bunuh Saudarinya dengan Senjata Hadiah

Polisi mengatakan, tersangka menculik korban dari kediamannya pada Minggu (28/4/2019) malam, membawanya ke saluran air, dan melemparkan dia.

Tersangka, lanjut polisi, kemudian menghajar kroban dengan sebuah batu.

Setelah melakukan pembunuhan, tersangka pelaku pulang ke rumahnya, mengambil pakaian, dan tidur di taman.

Pagi harinya, ibu korban yang mendapati putranya tak ada di sampingnya langsung meminta tolong.

Orangtua korban kemudian mencari putra mereka dan memberitahu orangtua tersangka yang kemudian juga mendapati anak mereka telah menghilang.

Saat polisi menemukan jenazah korban pada Senin (30/4/2019), awalnya menduga bocah itu adalah korban serangan seksual.

Namun, hasil dari investigasi awal mengungkap adanya pendarahan dalam di bagian perut dan memar di kaki korban.

Fakta tersebut menunjukkan korban kemungkinan dilemparkan sebelum akhirnya ditenggelamkan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Internasional
Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Internasional
Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Internasional
Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Internasional
Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Internasional
Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Internasional
Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Internasional
Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Internasional
Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X