Pendeta Gereja Sri Lanka: Kami Terluka, Kami Marah, tapi Kami Memaafkanmu

Kompas.com - 30/04/2019, 14:11 WIB
Beginilah kondisi bagian dalam gereja St Sebastian di Negombo, Sri Lanka usai diguncang bom bunuh diri pada Minggu (21/4/2019). AFP/ISHARA S. KODIKARABeginilah kondisi bagian dalam gereja St Sebastian di Negombo, Sri Lanka usai diguncang bom bunuh diri pada Minggu (21/4/2019).

BATTICALOA, KOMPAS.com - Delapan ledakan bom mengguncang Sri Lanka pada Minggu Paskah, menewaskan 253 orang dan melukai ratusan lainnya.

Serangan bom terjadi di sejumlah gereja dan hotel mewah. Salah satu gereja yang menjadi sasaran serangan adalah Gereja Sion di Batticaloa, menewaskan 28 orang dan melukai sekitar 70 orang lainnya.

Pendeta senior Gereja Sion Batticaloa, Roshan Mahesen, menyampaikan pesan kepada para pelaku pemboman, tidak hanya yang menyerang gereja tempatnya, melainkan juga di lima lokasi ledakan lainnya.

"Kami terluka. Kami juga marah, tetapi sebagai pendeta senior di Gereja Sion Batticaloa, seluruh jemaat, dan setiap keluarga yang terdampak, kami sampaikan kepada pelaku pemboman bunuh diri dan juga kelompok yang mengirim mereka, bahwa kami mencintaimu dan kami memaafkanmu," kata Mahesen.

Baca juga: Pengikut Dalang Pemboman Sri Lanka Ditahan di India, Mengaku Siapkan Serangan di Kerala

Pendeta Mahesen sedang berada di Norwegia saat insiden ledakan terjadi dan dia mengaku sangat sedih atas serangan yang menewaskan banyak jemaat tersebut.

Gereja Sion di Batticaloa menjadi satu dari tiga gereja yang diserang oleh pelaku bunuh diri pada Minggu Paskah (21/4/2019). Dua gereja lain yang juga menjadi sasaran serangan yakni Gereja St Anthony di Colombo dan Gereja St Sebastian di Negombo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain ketiga gereja yang sedang menggelar perayaan Paskah, serangan bom juga terjadi di tiga hotel mewah di Colombo, yakni Hotel Kingsbury, Hotel Shangri-La, dan Hotel Grand Cinnamon.

Sebelumnya diberitakan, Uskup Agung Colombo Kardinal Malcolm Ranjith meminta agar gereja-gereja Katolik di Sri Lanka untuk tidak dulu menggelar misa.

Diwartakan The Guardian, imbauan itu disampaikan Ranjith hingga aparat keamanan bisa memberikan jaminan keselamatan kepada umat Katolik untuk beribadah ke gereja.

Baca juga: Polisi Sri Lanka Serbu Markas Besar Terduga Teroris Ledakan Bom



Sumber Fox News
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X