Napi Ini Siksa dan Penggal Napi Lainnya di Dalam Penjara

Kompas.com - 28/04/2019, 09:51 WIB
Jaime Osuna. Narapidana yang diduga sebagai pembunuha napi lainnya di penjara pada Maret lalu. ABC13 via Daily MirrorJaime Osuna. Narapidana yang diduga sebagai pembunuha napi lainnya di penjara pada Maret lalu.

SACRAMENTO, KOMPAS.com - Seorang narapidana di penjara dekat Sacramento, Amerika Serikat (AS), dilaporkan melakukan tindakan kejam dengan menyiksa dan membunuh napi lainnya.

Jenazah Luis Romero ditemukan oleh sipir di Penjara Negara Bagian Corcoran pada 9 Maret. Dari hasil pemeriksaan, diketahui dia dimutilasi dengan "trauma luka akibat benda tajam".

Baca juga: BNN Sumut Bongkar Jaringan Narkoba Internasional yang Dikendalikan Napi dari Dalam Lapas Tanjung Gusta

Dilansir Sky News Sabtu (27/4/2019), Jaime Osuna diduga sebagai napi yang menyiksa Romero di dalam penjara sebelum memenggal dan memotong jenazahnya.


Penyelidik meyakini Romero masih hidup ketika Osuna menyiksanya dengan Jaksa Penuntut Phil Esbenshade menyebut kasus ini adalah kasus paling mengerikan yang pernah dia tangani.

Osuna, napi berusia 31 tahun itu, kini dijerat dengan tuduhan pembunuhan, penyiksaan, penganiayaan hingga korbannya tewas, serta kepemilikan senjata.

Dalam tuduhan penyiksaan, Osuna diduga melakukannya untuk memberikan rasa sakit terhadap Romero sebagai bentuk pembalasan dalam sebuah perbuatan yang sadis.

Osuna dilaporkan terancam menghadapi hukuman mati karena pembunuhan yang dilakukannya sangatlah kejam, sadis, serta memberikan kerusakan luar biasa.

Departemen Pembetulan dan Rehabilitas Negara Bagian California kini tengah menggelar penyelidikan untuk mencari tahu motif Osuna ketika membunuh Romero.

Osuna telah dihadirkan ke persidangan dan membantah tuduhan tersebut. Dia dikabarkan dipindahkan ke Penjara Stockton bagi napi yang membutuhkan perawatan gangguan kejiwaan.

Osuna mendapat hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan adanya pembebasan bersyarat setelah terbukti bersalah membunuh perempuan bernama Yvette Vena pada 2011.

Jenazah ibu enam anak berusia 37 tahun itu ditemukan di sebuah motel di Bakersfield. Saat ditemukan, polisi melihat adanya pisau yang menancap di tubuhnya.

Saat divonis pada 2017 dikutip Daily Mirror, Osuna sebenarnya sudah terancam dengan hukuman mati. Namun, dia menghindarinya setelah memutuskan bekerja sama dengan jaksa penuntut.

Adapun Romero yang merupakan napi berusia 44 tahun juga mendapat hukuman seumur hidup karena membunuh di Los Angeles pada 1992. Bedanya, dia masih bisa berkesempatan bebas bersyarat.

Baca juga: Diperkirakan Masih Didalam Kota Jayapura, Polisi Persempit Ruang Gerak Napi Lapas Abepura yang Kabur

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X