Kompas.com - 27/04/2019, 20:49 WIB

STUTTGART, KOMPAS.com - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un baru saja kembali dari kunjungannya ke Rusia, tepatnya ke kota Vladivostok, untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin.

Berangkat dari Pyongyang menggunakan kereta api lapis baja, Kim Jong Un melanjutkan perjalanan dari stasiun menuju lokasi pertemuan menggunakan mobil limosin.

Ini adalah kali ketiga Kim Jong Un terlihat menaiki mobil mewah berukuran panjang itu dalam pertemuannya dengan pemimpin negara lain, setelah sebelumnya juga digunakan dalam dua kali pertemuannya dengan Presiden AS Donald Trump, di Singapura dan Hanoi, Vietnam.

Mobil limosin yang digunakan Kim Jong Un diketahui bermerek Daimler, buatan produsen kendaraan asal Jerman.

Namun fakta bahwa Kim Jong Un menggunakan limosin Daimler membuat produsen kendaraan itu terheran-heran, lantaran mereka mengaku tidak memiliki hubungan bisnis dengan negara Korea Utara dan ada ancaman sanksi dari AS yang mencegah penjualan barang-barang mewah ke negara tertutup itu.

Baca juga: Dicurigai Melanggar Sanksi, PBB Selidiki Koleksi Mobil Mewah Kim Jong Un

"Kami sama sekali tidak tahu bagaimana kendaraan itu bisa dikirim ke Korea Utara," ujar juru bicara Daimler, Silke Mockert, dalam tanggapan tertulis atas laporan Associated Press, Rabu (24/4/2019).

"Bagi Daimler, ekspor produk dengan benar dan sesuai hukum adalah prinsip dasar dari kegiatan kewirausahaan yang bertanggung jawab," lanjutnya, dikutip Fox News.

Selain limosin, Kim Jong Un dilaporkan juga memiliki sejumlah kendaraan mewah, di antaranya Mercedes Maybach S600 Pullman Guard dan Mercedes Maubach S62, yang juga terlihat dalam dua pertemuan puncak dengan AS.

Daimler merupakan salah satu penyedia mobil kelas atas terbesar di dunia. Perusahaan ini telah menjual kendaraan produksi mereka ke seluruh dunia, namun Korea Utara tidak termasuk dalam salah satu pelanggan resminya.

"Perusahaan kami tidak memiliki hubungan bisnis dengan Korea Utara selama lebih dari 15 tahun hingga saat ini dan kami sangat mematuhi aturan Uni Eropa serta embargo AS," lanjut Mockert.

Untuk mencegah pengiriman ke Korea Utara dan ke salah satu kedutaan besarnya di seluruh dunia, Daimler telah menerapkan proses kontrol ekspor yang komprehensif.

"Tapi untuk penjualan kendaraan oleh pihak ketiga, terutama untuk kendaraan bekas, berada di luar kendali dan tanggung jawab kami," ujar juru bicara Daimler.

Baca juga: Kim Jong Un Terlambat 2 Jam Sempat Bikin Petugas Gulung Karpet Merah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Fox News
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.