Tragedi Ledakan Bom Sri Lanka, Polisi Buru 140 Orang Terduga Anggota ISIS

Kompas.com - 26/04/2019, 16:27 WIB
Satuan Tugas Pasukan Sri Lanka ketika menyerbu rumah salah satu pelaku ledakan bom Sri Lanka yang terjadi Minggu (21/4/2019). AFP/ISHARA S KODIKARASatuan Tugas Pasukan Sri Lanka ketika menyerbu rumah salah satu pelaku ledakan bom Sri Lanka yang terjadi Minggu (21/4/2019).

COLOMBO, KOMPAS.com - Polisi Sri Lanka dilaporkan memburu ratusan orang yang diduga sebagai anggota Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS) pasca-tragedi ledakan bom.

Presiden Maithripala Sirisena seperti diwartakan The Guardian Jumat (26/4/2019) mengatakan, saat ini kepolisian memburu total 140 orang terduga anggota ISIS.

Sirisena menjelaskan sejumlah pemuda ditengarai terlibat dengan ISIS pada 2013. Baik kepala polisi maupun pejabat pertahanan sama sekali tak memberitahukan informasi itu kepadanya.

Baca juga: Polisi Sri Lanka Salah Pasang Foto Aktivis Muslim AS sebagai Tersangka Pemboman


Dia juga menyalahkan pemerintahan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe telah melemahkan intelijen karena memproses perwira militer yang dituduh sebagai penjahat perang saat konflik sipil dengan separatis Tamil.

Para pemimpin Muslim di Sri Lanka menyerukan agar Shalat Jumat bisa digelar di kediaman masing-masing antara lain karena ancaman dari kelompok ekstremis masih ada.

Selain itu, seruan itu sebagai bentuk solidaritas bagi umat Katolik yang masih belum diperbolehkan menggelar ibadah karena ancaman keamanan yang masih berlangsung.

The All Ceylon Jamiyyathul Ulama, lembaga tertinggi cendekiawan Muslim setempat, meminta kepada para perempuan untuk tidak mengenakan niqab yang menutupi wajah mereka.

"Dalam situasi seperti ini, kami mohon kepada saudari kami untuk bekerja sama dengan pihak keamanan dengan tidak mengenakan niqab," demikian imbauan Jamiyyathul Ulama.

Pengeboman yang terjadi di gereja dan hotel mewah saat Minggu Paskah (21/4/2019) menewaskan 253 orang, revisi dari jumlah sebelumnya yang mencapai 359 orang.

Serangan yang diklaim oleh ISIS tersebut merusak perdamaian yang sudah terjadi di Sri Lanka selama 10 tahun terakhir setelah perang saudara dengan Macan Tamil.

Tragedi itu juga memberikan kesulitan bagi sejumlah pengungsi yang terpaksa melarikan diri dari kediaman mereka setelah muncul kemarahan dari warga sekitar.

Salah seorang pejabat pemerintahan setempat menuturkan mereka ingin para pengungsi itu pergi dengan pesan penolakan dituliskan dalam bahasa Inggris dan Sinhala.

"Kami tidak ingin mereka. Kami tidak ingin pengungsi dari Pakistan," demikian isi pesan itu yang begitu dikeluhkan oleh salah seorang pengungsi, Tariq Ahmad.

"Orang-orang di Pakistan menyerang kami karena bukan Muslim. Kini di Sri Lanka, masyarakat menyerang karena kami adalah Muslim," keluh pria 58 tahun tersebut.

Baca juga: Australia Peringatkan Kemungkinan Teror Bakal Berlanjut di Sri Lanka

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X