Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Ini Frustrasi karena Gagal Meledak

Kompas.com - 26/04/2019, 11:56 WIB
Rekaman yang diperoleh Sky News menunjukkan pelaku bom bunuh diri Sri Lanka yang diyakini bernama Abdul Lathief Jameel Mohamed tengah melaksanakan aksinya di Hotel Taj, Colombo.via Sky News Rekaman yang diperoleh Sky News menunjukkan pelaku bom bunuh diri Sri Lanka yang diyakini bernama Abdul Lathief Jameel Mohamed tengah melaksanakan aksinya di Hotel Taj, Colombo.

COLOMBO, KOMPAS.com - Sebuah potongan rekaman kamera pengawas menunjukkan upaya gagal yang dilakukan pelaku bom bunuh diri Sri Lanka saat hendak beraksi di sebuah hotel.

Dalam kamera CCTV yang diperoleh dan dirilis Sky News Kamis (25/4/2019), pelaku yang diidentifikasi Abdul Lathief Jameel Mohamed terlihat bercambang dan mengenakan ransel.

Sambil menyamar dengan memakai topi, dia membawa ransel yang berisi bom dan koper di Hotel Taj yang berlokasi di ibu kota Colombo saat Minggu Paskah (21/4/2019).

Baca juga: Sri Lanka Turunkan Total Korban Tewas Teror Jadi 253 Orang, Mengapa?


Dia termasuk dalam delapan pelaku ledakan bom yang melakukan serangan terkoordinasi di hotel dan gereja Sri Lanka. Bedanya, hanya dia yang bisa dikatakan gagal.

Petugas keamanan mengungkapkan Mohamed meninggalkan Taj yang termasuk hotel bintang lima dalam keadaan frustrasi. Diduga karena bomnya gagal meledak.

Salah satu sumber menuturkan pria berusia 36 tahun itu mengganti pakaiannya yang bergaris dengan kaus lengan pendek, dan menyetop becak yang membawanya ke Dehiwala.

Dia bermaksud untuk check in di pemondokan Tropical Inn pada pukul 09.30 waktu setempat. Atau momen ketika gelombang ledakan bom sudah terjadi di tujuh titik lainnya.

Manajer Tropical Inn Sumith Vijelal mengatakan, Mohamed pergi ke tempatnya berdasarkan rekomendasi dari pengemudi becak yang merupakan teman karibnya.

Si pengemudi becak yang tidak disebutkan identitasnya itu dilaporkan saat ini berada dalam penyelidikan polisi. Namun dia dikabarkan bakal segera dibebaskan.

Di pondok tamu itu, Mohamed meminta sebuah kamar dengan kunci dan melempar tasnya sebelum pergi ke luar. Dia dikabarkan mengunjungi masjid terdekat.

Dia kemudian kembali ke kamarnya oukul 13.30, kembali ke kamarnya, dan delapan menit kemudian dia meledakkan diri. Ledakan itu membunuh pasangan yang berada di kamar sebelah.

Mohamed dilaporkan sudah berada dalam pengawasan polisi. Dia mempunyai dua paspor dan sering bepergian. Diyakini, dia sempat singgah ke Suriah.

Dia pertama kali bertolak ke Inggris pada 1 Januari 2006 untuk mempelajari teknik dirgantara di Universitas Kingston, dan kembali ke Sri Lanka setahun berselang.

Dia kembali ke Inggris pada 2008. Saat itu, petugas otoritas setempat tengah mengawasi gerak-gerik kelompok ekstremis. Empat tahun kemudian, dia berpindah-pindah antara Malaysia, Singapura, dan Sri Lanka.

Dia dikabarkan menempuh pendidikan pasca-sarjana di Australia dan mempunyai istri serta anak. Saat ini, fokus penyelidikan adalah bagaimana dia menjadi radikal.

Keterangan yang diperoleh Sky News itu sesuai dengan pernyataan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe bahwa pelaku rata-rata berpendidikan tinggi dan berasal dari keluarga kaya.

Antara lain kakak beradik Inshaf dan Ilham Ibrahim yang melaksanakan aksinya di Hotel Grand Cinnamon serta Shangri-La. Keduanya merupakan putra dari pedagang rempah-rempah tersohor Sri Lanka.

Baca juga: Pelaku Ledakan Bom Sri Lanka Sempat Ditahan Aparat Sebelum Dibebaskan

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Internasional
Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Internasional
India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

Internasional
Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Internasional
Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Internasional
China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

Internasional
Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Internasional
Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan 'Negara Asing'

Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan "Negara Asing"

Internasional
Close Ads X