Bertemu Kim Jong Un, Putin Ingin Bahas Isu Nuklir di Semenanjung Korea

Kompas.com - 23/04/2019, 22:24 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.AFP/ALEXANDER ZEMLIANICHENKO/KCNA VIA KNS Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

MOSKWA, KOMPAS.com - Kremlin telah memastikan agenda kunjungan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un ke Timur Jauh, Rusia, pada Kamis (25/4/2019).

Dalam kunjungan tersebut, Kim Jong Un dijadwalkan untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Vladivostok, kota pesisir yang dikenal sebagai markas Armada Pasifik Rusia.

"Fokus dalam pertemuan itu adalah pada solusi politik dan diplomatik untuk masalah nuklir di Semenanjung Korea," ujar pembantu kebijakan luar negeri Kremlin, Yuri Ushakov dalam pernyataannya, Selasa (23/4/2019).

Dikatakan Ushakov, melalui pertemuan tersebut, Rusia bermaksud untuk membantu mengkonsolidasikan tren positif dalam segala hal.


Untuk kasus ini, yakni isu denuklirisasi Semenanjung Korea yang diharapkan banyak pihak dapat segera tercapai.

Baca juga: Kim Jong Un Disebut Bakal Kunjungi Putin di Rusia Kamis Ini

Disampaikan Kremlin, perencanaan untuk pertemuan puncak dengan Korea Utara itu telah dilakukan sejak diumumkan rencana pertemuan di bulan April, pada minggu lalu.

Bendera kedua negara tampak telah dikibarkan di lokasi tempat pertemuan puncak diperkirakan akan berlangsung, yakni di kampus universitas di Vladivostok.

Dikatakan Ushakov, pembicaraan kedua pemimpin negara akan dimulai secara empat mata, sebelum dilanjutkan dengan "format yang lebih luas". Namun Ushakov tidak memberi rincian lebih lanjut.

Ushakov menambahkan, tidak ada agenda pemberian pernyataan bersama maupun acara penandatanganan perjanjian selama pertemuan puncak tersebut.

Diberitakan sebelumnya, kunjungan pertama ke Negeri "Beruang Merah" itu merupakan upaya Kim untuk membangun dukungan internasional bagi rencana pembangunan ekonominya.

Kunjungan itu terjadi setelah pertemuan Kim Jong Un dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Hanoi, Vietnam, pada 27-28 April, yang menemui jalan buntu.

Selama bertahun-tahun Rusia merupakan pihak yang terlibat dalam upaya denuklirisasi Korut bersama Jepang, AS, China, maupun Korsel, dengan pertemuan terakhir pada 2009.

Kementerian Luar Negeri Korsel, menurut juru bicara Kim In-chul berkata, agenda bilateral keduanya bakal membahas relasi, kerja sama regional, dan denuklirisasi.

"Agenda Rusia sama dengan kami. Yakni denuklirisasi penuh di Semenanjung Korea serta menetapkan perdamaian secara penuh," ujar Kim In-chul dalam konferensi pers.

Baca juga: Kim Jong Un Bakal Bertemu Putin di Rumah Armada Pasifik Rusia

Artyom Lukin, Profesor Universitas Federal Timur Jauh menjelaskan, setelah pertemuan dengan Trump buntu, Kim Jong Un nampaknya ingin membuktikan dia masih diperhatikan pemimpin dunia lainnya.

Menurut Lukin, Kim Jong Un tidak ingin terlalu bergantung kepada AS, China, maupun Korsel. Pertemuan ini juga memberikan arti penting bagi Moskwa.

"Melalui pertemuan ini, Rusia masih ingin dianggap sebagai pemain utama dalam proses perdamaian Semenanjung Korea dan bukti prestis di kancah internasional," terang Lukin.



Terkini Lainnya

Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Internasional
Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Internasional
Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Internasional
Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Internasional
Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Internasional
Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Internasional
Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Internasional
Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Internasional
Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Internasional
Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Internasional
Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Internasional
Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Internasional
Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Internasional
Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Internasional
Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Pakai Peledak yang Disukai ISIS

Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Pakai Peledak yang Disukai ISIS

Internasional

Close Ads X