Kompas.com - 23/04/2019, 11:31 WIB
|

KOLOMBO, KOMPAS.com - Sri Lanka memberlakukan hari berkabung nasional pada Selasa (23/4/2019) dengan mengheningkan cipta selama tiga menit untuk mengenang 290 korban tewas dalam tragedi bom Minggu Paskah.

Bendera diturunkan hingga setengah tiang di gedung-gedung pemerintahan dan warga menundukkan kepala untuk mengenang peristiwa yang memicu kemarahan internasional itu.

Mengheningkan cipta dimulai tepat pukul 08.30 waktu setempat, bertepatan dengan meledaknya bom pertama pada Minggu (21/4/2019).

Sementara itu, ibadah untuk ke-290 korban tewas juga direncanakan digelar pda Selasa beberapa jam setelah pemerintah memberlakukan situasi darurat nasional.

Baca juga: Terungkap, Peringatan Intelijen soal Ledakan Bom Sri Lanka Sudah Diberikan sejak 4 April

Di gereja St Anthony di Kolombo sejumlah orang menyalakan lilin dan berdoa untuk para korban tewas di tempat itu.

Beberapa dari mereka terlihat tak bisa menahan air mata dan setelah mengheningkan cipta usai mereka langsung melantunkan doa-doa.

Sejauh ini, 24 orang sudah ditahan terkait aksi kekerasan terburuk di Sri Lanka sejak perang saudara berakhir satu dekade lalu.

Serangan itu juga merupakan yang terburuk terhadap komunitas minoritas Kristen yang hanya brjumlah 7 persen dari 21 juta warga negeri itu.

Kini para penyidik tengah memburu petunjuk terkait kemungkinan kelompok radikal National Thowteeth Jamaath (NTJ) mendapatkan bantuan dari kelompok internasional.

Juru bicara pemerintah Rajitha Senaratne mengatakan, hampir tidak mungkin kelompok sekecil NTJ melakukan serangan besar yang terkordinasi seperti itu.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.