Iran Serukan Seluruh Timur Tengah Bersatu Melawan AS

Kompas.com - 18/04/2019, 16:43 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) dan Presiden Iran Hassan Rouhani. AFP /IRANIAN PRESIDENCY/HO/NICHOLAS KAMMPresiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) dan Presiden Iran Hassan Rouhani.

TEHERAN, KOMPAS.com - Presiden Iran Hassan Rouhani menyerukan kepada seluruh negara di kawasan Timur Tengah untuk bersatu dan menentang Amerika Serikat ( AS).

Dalam pidatonya di parade Hari Militer di Teheran, Rouhani mendesak negara tetangga untuk "memukul mundur Zionisme" dengan menuduh AS dan sekutunya Israel sebagai akar masalah di kawasan.

Baca juga: Menangi Laga Internasional, Petinju Putri Asal Iran Justru Terancam Ditahan

Rouhani juga menegaskan pasukan Iran bukanlah ancaman di kawasan. "Selama beradab-abad, negara kawasan ini tidak pernah terlibat masalah. Jika ada, itu karena hal lain," katanya.

"Jika muncul masalah di antara kami, itu karena keberadaan Zionisme dan arogansi Amerika," tegas dia yang dikelilingi oleh jenderal top ketika berpidato, dikutip Al Jazeera Kamis (18/4/2019).

Selama parade, para tentara berbaris melewati podium di mana Rouhani dan para komandan top berdiri, dengan berbagai alat utama sistem persenjataan juga dipamerkan.

Antara lain rudal, kapal selam, kendaraan lapis baja, radar dan piranti elektronik militer, serta jet tempur yang diproduksi oleh Iran sendiri.

Iran mempunyai dua cabang militer. Yakni pasukan reguler serta Garda Revolusi yang dibentuk pada 1979 untuk melindungi kepentingan internal maupun eksternal.

Nah, Washington mulai pekan ini secara resmi telah memasukkan Garda Revolusi Iran sebagai organisasi teroris, kebijakan kali pertama AS terhadap militer resmi negara lain.

Rouhani menyebut penghinaan terhadap Garda Revolusi merupakan penghinaan kepada seluruh militer Iran dan juga penghinaan bagi bangsa itu sendiri.

Keputusan AS memasukkan Garda Revolusi sebagai teroris memunculkan kekhawatiran bahwa Teheran bisa melakukan tindakan yang sama terhadap militer mereka.

Rouhani kemudian mengatakan pasukan Iran jauh lebih kuat dari sebelumnya dan bersikukuh mereka hanya ingin menciptakan stabilitas di kawasan.

"Kami hanya menginginkan keamanan dan stabilitas regional, kedaulatan negara, dan berjuang dalam melenyapkan terorisme beserta aktivitas mereka," terang Rouhani.

Baca juga: Protes Aturan Hijab, Perempuan Iran Dipenjara Satu Tahun



Sumber Al Jazeera
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X