Ditembak Rekannya Sendiri, Begini Sikap Tentara Pembelot Korea Utara

Kompas.com - 17/04/2019, 16:15 WIB
Foto yang diambil dari video yang ditangkap kamera CCTV militer Korea Selatan memperlihatkan prajurit Korea Utara melepaskan tembakan ke arah rekannya yang membelot. UNITED NATIONS COMMAND / AFP Foto yang diambil dari video yang ditangkap kamera CCTV militer Korea Selatan memperlihatkan prajurit Korea Utara melepaskan tembakan ke arah rekannya yang membelot.

SEOUL, KOMPAS.com - Tentara Korea Utara (Korut) yang ditembak rekannya sendiri ketika mencoba melarikan diri ke perbatasan Korea Selatan ( Korsel) mengaku dia tidak menyalahkan mereka.

Oh Chong Song menjadi perbincangan nasional ketika dalam rekaman kamera pengawas, mobil yang dikendarainya mengebut menuju Zona Demiliterisasi (DMZ).

Diwartakan Newsweek Selasa (16/4/2019), Oh melompat keluar dari mobil dan berlari ke perbatasan Korsel di mana para prajurit perbatasan Korut menghujaninya dengan tembakan.

Baca juga: Militer Korsel: Tentara Korut yang Membelot Ditembak 40 Kali

Setidaknya Oh menerima lima tembakan sebelum roboh dekat tembok kecil, di mana pasukan Korea segera menariknya ke tempat yang aman dan merawatnya dalam insiden November 2017 itu.

Kini 18 bulan kemudian kepada NBC News, Oh mengatakan dia tidak menyalahkan mantan rekan-rekannya atas tindakan mereka. Dia berujar bakal melakukan hal yang sama.

"Dalam situasi mereka, saya tentu bakal memberondongkan senjata saya. Ini bukan masalah pertemanan. Tentu saya akan melakukan hal yang sama," tutur dia.

Keputusan Oh untuk membelot terjadi ketika hubungan Korut mengalami ketegangan baik dengan tetangganya Korsel maupun dengan Amerika Serikat (AS).

Pemimpin Korut Kim Jong Un dan Presiden AS Donald Trump pada 2017 saling melontarkan sindiran, ejekan, hingga ancaman bakal menghancurkan satu sama lain.

Dua bulan sebelum Oh jadi pembelot, Pyongyang menghelat uji coba senjata nuklir terkuat. Kemudian mereka meluncurkan rudal balistik terbaru dua pekan pasca-Oh kabur.

Oh mengucapkan terima kasih kepada dokter Korsel dan AS yang berhasil menyelamatkan nyawanya. Saat dilarikan ke rumah sakit, dia dilaporkan kehilangan banyak darah.

Kemudian saat operasi menyelamatkan nyawanya, dokter bedah Lee Guk-jong menyatakan mereka mengangkat sejumlah parasit. Termasuk cacing sepanjang 27 cm di tubuhnya.

Dalam wawancara dengan harian Jepang Sankei Shimbun, dia mengaku merupakan anak dari seorang jenderal, dan mengaku kehidupannya di sana tidak bahagia.

Dia membantah laporan media Korsel Dong-a-Ilbo bahwa dia diburu karena melakukan pembunuhan. Namun, dia mengaku sempat terlibat masalah dengan sejumlah orang.

Menurut Kementerian Unifikasi Korsel, lebih dari 30.000 warga Korut memutuskan membelot ke perbatasan Selatan. Meski ada kemungkinan terdapat kasus mereka kembali ke Utara.

Baca juga: Dokter Korsel Angkat Parasit dari Tubuh Tentara Korut yang Membelot



Sumber Newsweek
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X