Satu Mati, Kura-kura Yangtze yang Langka Tersisa 3 Ekor di Dunia

Kompas.com - 15/04/2019, 17:18 WIB
Kura-kura tempurung lunak Yangtze yang amat langka. WikipediaKura-kura tempurung lunak Yangtze yang amat langka.
|

BEIJING, KOMPAS.com - Seekor kura-kura raksasa tempurung lunak Yangtze betina terakhir mati di China.

Media massa China menyebut, kematian kura-kura betina langka ini berpotensi memicu kepunahan spesies ini. Kura-kura betina ini, diyakini berusia 90 tahun, mati pada Sabtu (13/4/2019).

Hewan tersebut mati sekitar 24 jam setelah para pakar lokal dan internasional mencoba melakukan inseminasi buatan terhadapnya.

Baca juga: Langka, Zebra Pirang Tertangkap Kamera Berkeliaran di Afrika

Harian Suzhou Daily mengabarkan, tak ada komplikasi apapun dari percobaan inseminasi buatan itu.

Namun, sebuah tim peneliti yang terdiri dari pakar lokal dan internasional akan melakukan otopsi untuk memastikan penyebab kematian.

Harian Suzhou Daily menyebut, para pakar mengumpulkan jaringan telur hewan tersebut dan akan disimpan untuk keperluan di masa mendatang.

Masyarakat Konservasi Alam Liar (WCS) menyebut kura-kura ini sebagai spesies yang terancam punah. Jumlah hewan ini menyusut tajam akibat perburuan dan kerusakan habitan mereka.

Setelah kura-kura betina itu mati, kini hanya tersisa tiga ekor hewan ini di seluruh dunia. Demikian Suzhou Daily.

Kebun binatang Suzhou memiliki satu ekor kura-kura Yangtze berkelamin jantan. Dua lainnya hidup di alam bebas Vietnam tetapi jenis kelaminnya tidak diketahui.

Baca juga: Diselundupkan via Bandara, 1.500 Kura-kura Langka Dilakban dalam Koper

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X