AS Mau Guyur Rp 141 Triliun untuk Venezuela, asal...

Kompas.com - 14/04/2019, 10:32 WIB
Warga berjalan di sepanjang jalan saat terjadi listrik padam di Karakas, Venezuela, Kamis (7/3/2019). Di tengah krisis yang melanda Venezuela, pemadaman listrik massal yang terjadi berhari-hari di sejumlah kawasan negara itu menimbulkan banyak kekacauan seperti penjarahan hingga kesulitan air. ANTARA FOTO/REUTERS/IVAN ALVARADWarga berjalan di sepanjang jalan saat terjadi listrik padam di Karakas, Venezuela, Kamis (7/3/2019). Di tengah krisis yang melanda Venezuela, pemadaman listrik massal yang terjadi berhari-hari di sejumlah kawasan negara itu menimbulkan banyak kekacauan seperti penjarahan hingga kesulitan air.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pemerintah Amerika Serikat bersama dengan sejumlah negara lain berusaha mengumpulkan bantuan dana ratusan triliun rupiah untuk Venezuela.

Ada sekitar 10 miliar dollar AS atau sekitar Rp 141 triliun yang diharapkan dapat terkumpul untuk Venezuela membangun perdagangan. Namun uang tersebut baru bisa diberikan begitu pemerintahan baru terwujud.

Demikian pernyataan Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin pada Sabtu (13/4/2019), seperti dikutip Ndari kantor berita AFP.

Baca juga: Maduro Diminta Waspada terhadap Pejabat Venezuela yang Pegang Visa AS

Seperti diketahui, AS mengakui pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido sebagai presiden sementara negara itu, meski Presiden Nicolas Maduro masih berkuasa.

Mnuchin mengatakan, selama pertemuan musim semi antara Dana Moneter Internasional ( IMF) dan Bank Dunia, para pejabat berkepentingan telah membahas bagaimana membantu pemulihan negara Karibia.

Meski demikian, diperlukan pengakuan internasional yang jelas tentang nasib pemerintahan di Venezuela dan metode penggunaan dana yang tepat untuk menbangun negara yang mengalami keruntuhan ekonomi.

"Setiap kali saya menghadiri pertemuan ini, saya tidak percaya betapa buruknya hal itu bagi rakyat Venezuela. Ini adalah krisis kemanusiaan," ujar Mnuchin.

Mnuchin menjadi penyelenggara pertemuan dengan negara-negara dari Amerika Latin, Eropa, dan Jepang, di mana para menteri membahas perlunya mendorong ekspor minyak untuk memulihkan perdagangan.

"Kami akan berusaha untuk mencoba mengumpulkan konsorsium sekitar 10 miliar dollar AS untuk keuangan perdagangan yang akan tersedia bagi pemerintah baru untuk memicu perdagangan," kata Mnuchin.

Baca juga: Maduro: Venezuela Siap Terima Bantuan Internasional

Venezuela mengalami krisis yang memburuk dalam beberapa tahun terakhir, dengan sekitar 3,7 juta pengungsi telah melarikan diri dari tempat tinggal mereka.

Sepertiga dari angka tersebut mencari kehidupan ke negara tetangga, Kolombia, dan disebut sebagai peristiwa eksodus paling dramatis dan tercepat di dunia setelah Suriah.

PBB memperkirakan jumlah orang yang melarikan diri dari Venezuela bisa mencapai lima juta pada akhir tahun ini.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X