Kurdi Suriah dan Baghdad Sepakat Pulangkan 31.000 Pengungsi Irak

Kompas.com - 13/04/2019, 15:01 WIB
Anak-anak bersama warga sipil lainnya melarikan diri dari sebuah kelompok radikal di Suriah, dekat Baghuz, Suriah timur, Rabu (13/2/2019) waktu setempat. Jutaan anak menjadi korban dalam perang saudara di Suriah yang berlangsung sejak 2011, selain dibunuh, disiksa, dan diculik, mereka juga menderita gizi buruk dan kerap menjadi tameng hidup di medan perang. AFP PHOTO/DELIL SOULEIMANAnak-anak bersama warga sipil lainnya melarikan diri dari sebuah kelompok radikal di Suriah, dekat Baghuz, Suriah timur, Rabu (13/2/2019) waktu setempat. Jutaan anak menjadi korban dalam perang saudara di Suriah yang berlangsung sejak 2011, selain dibunuh, disiksa, dan diculik, mereka juga menderita gizi buruk dan kerap menjadi tameng hidup di medan perang.

DAMASKUS, KOMPAS.com — Sekitar 31.000 pengungsi Irak yang kini berada di kamp-kamp di Suriah timur laut akan segera dipulangkan ke negara asalnya. Hal tersebut menyusul dicapainya kesepakatan antara Kurdi Suriah dan pemerintah Baghdad.

Puluhan ribu pengungsi telah memadati kamp-kamp tersebut dengan jumlah yang semakin bertambah selama pertempuran terakhir melawan sisa-sisa kekhalifahan ISIS di Suriah.

Jumlah pengungsi didominasi oleh perempuan dan anak-anak dari anggota kelompok teroris ISIS dan ekstremis lainnya.

"Delegasi dari kabinet Irak telah mengunjungi pemerintahan otonom untuk membahas pemulangan warga Irak, yang diperkirakan berjumlah 31.000 orang, dan kesepakatan telah tercapai," ujar pejabat Kurdi Suriah, Mahmud Kero, kepada AFP, Kamis (11/4/2019).


Baca juga: Ribuan Pengungsi Suriah Dikabarkan Mulai Kembali ke Idlib

"Sampai sejauh ini telah ada sekitar 4.000 orang yang mendaftar dan kami masih menunggu instruksi dari pemerintah Iran untuk membuka gerbang perbatasan dan memulai proses pemulangan," lanjutnya.

Dikatakan Kero, salah satu kendala dalam pemulangan tersebut ialah banyak di antara para pengungsi tersebut, termasuk anak-anak yang lahir di Suriah, tidak memiliki dokumen identitas Irak.

"Kami telah meminta pemerintah Irak untuk menemukan solusi atas permasalahan ini," kata dia.

Dilansir AFP, para pengungsi yang diharapkan kembali tidak termasuk para tersangka anggota ISIS yang menyerah atau tertangkap saat melarikan diri dari benteng terakhir, yang kini ditahan di penjara-penjara yang dijalankan Kurdi.

"Kami telah meminta untuk pemulangan semua warga Irak termasuk yang dituduh sebagai anggota ISIS. Mereka (pemerintah Irak) sebelumnya juga telah menyerukan agar persidakan para terduga ISIS untuk dilakukan di tanah Irak," tutur Kero.

Sementara pemerintah Irak mengatakan pada Selasa (9/4/2019) bahwa Baghdad telah mempersiapkan untuk kembalinya ribuan warga mereka yang kebanyakan adalah perempuan dan anak-anak.

Para pengungsi tersebut diketahui sebagian besar mengungsi dari Nineveh dan Salahediin, dua provinsi mayoritas Sunni di utara Baghdad yang dulu sempat menjadi benteng pertahanan ISIS.

Baca juga: Yordania Akui Tak Sanggup Lagi Tampung Gelombang Pengungsi Suriah

Disampaikan Kementerian Pemindahan dan Migrasi Irak, Ali Abbas, pemerintah telah menyiapkan sebuah kamp khusus di dekat wilayah Sinjar, yang diperkirakan bakal rampung dibangun dalam dua bulan ke depan.

"Kami juga mempersiapkan pemeriksaan keamanan untuk menyaring para pendatang baru karena ada tanda-tanda beberapa mungkin adalah keluarga ISIS, dan kami tidak bisa membiarkan mereka kembali bergabung dalam masyarakat," ujarnya.

"Mereka yang telah dicuci otak oleh ISIS akan menjalani kursus budaya dan agama untuk merehabilitasi pikiran mereka," lanjut Abbas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Internasional
Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Internasional
'Ulama' ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

"Ulama" ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

Internasional
AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

Internasional
Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Internasional
Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X