Tiga Hari Dirawat, Dalai Lama Diizinkan Meninggalkan Rumah Sakit

Kompas.com - 12/04/2019, 15:57 WIB
Dalai Lama melambaikan tangan kepada pengikutnya saat tiba di Ulan Bator, Mongolia, Rabu (23/11/2016).BYAMBASUREN BYAMBA-OCHIR / AFP Dalai Lama melambaikan tangan kepada pengikutnya saat tiba di Ulan Bator, Mongolia, Rabu (23/11/2016).

NEW DELHI, KOMPAS.com - Sempat dilarikan ke rumah sakit akibat mengalami infeksi dada, Dalai Lama telah diperbolehkan untuk keluar setelah menjalani perawatan selama tiga hari.

Kendati demikian, pemimpin spiritual Buddha Tibet berusia 83 tahun itu masih akan beristirahat selama beberapa hari di Delhi sebelum kembali ke Himalaya.

"Beliau sudah diperbolehkan keluar dari rumah sakit pagi ini. Kondisinya saat ini sudah baik-baik saja," ujar asisten pribadi Dalai Lama, Tenzin Taklha, kepada AFP, Jumat (12/4/2019).

"Beliau sudah pulih dari infeksi dada yang dideritanya dan akan beristirahat selama beberapa hari di Delhi sebelum kembali ke Dharamsala," tambahnya.


Dalai Lama dilarikan ke rumah sakit pada Selasa (9/4/2019), setelah mengeluhkan rasa sakit pada bagian dada. Dia dibawa ke Rumah Sakit Max, di New Delhi dan didiagnosis mengalami infeksi dada.

Baca juga: Keluhkan Nyeri Dada, Dalai Lama Diterbangkan ke Rumah Sakit

Dua hari berselang, asisten pribadinya mengatakan bahwa Dalai Lama telah kembali ke rutinitas dan mulai kembali menjalani "latihan".

Dalai Lama meninggalkan Tibet dan pindah ke India setelah upaya pemberontakan yang gagal pada 1959, menyusul datangnya pasukan China ke Tibet yang mendorong ribuan orang melarikan diri melintasi perbatasan.

Sejak saat itu, Dalai Lama menjadikan India sebagai rumahnya. India secara resmi menyebut biksu Buddha berusia 83 tahun itu sebagai tamu kehormatan.

Dari India, Dalai Lama pergi ke berbagai negara, menjadi ikon budaya dan spiritual. Namun tahun lalu, dia memutuskan mengurangi kegiatannya karena usia yang sudah semakin tua.

Kondisi kesehatan yang menurun kembali mengingatkan tentang siapa sosok penggantinya sebagai pemimpin spiritual Buddha di Tibet, bagaimana penggantinya akan dipilih atau apakah akan ada sosok Dalai Lama yang lain.

Secara tradisi, gelar tersebut diberikan kepada sosok pemimpin dengan peringkat tertinggi dalam ajaran Buddha di Tibet.

Gelar itu diberikan kepada sosok yang dianggap sebagai reinkarnasi dari deretan guru agama yang dihormati.

Baca juga: Karena Ucapannya Ini, Dalai Lama Menuai Kecaman

Dalam sebuah wawancara akhir-akhir ini, ketika ditanya apa yang akan terjadi setelah kematiannya, Dalai Lama mengatakan akan adanya kemungkinan upaya yang dilakukan pemerintah China untuk menyusupkan penggantinya untuk umat Buddha di Tibet.

"Di masa mendatang, jika Anda melihat ada dua Dalai Lama yang datang, satu dari sini, sebuah negara yang bebas, dan satu datang dari China, lalu tidak akan ada seorang pun yang percaya, tidak ada yang akan menghormati (yang dipilih China)," ujar Dalai Lama.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Kim Jong Un Awasi Uji Coba Senjata Baru, Trump Tidak Senang

Kim Jong Un Awasi Uji Coba Senjata Baru, Trump Tidak Senang

Internasional
Presiden Perancis Undang Menlu Iran ke KTT G7, Trump 'Kaget'

Presiden Perancis Undang Menlu Iran ke KTT G7, Trump "Kaget"

Internasional
Dampak Kebijakan Satu Anak China (2): Para Pria 'Mengimpor' Istri dari Negara Lain

Dampak Kebijakan Satu Anak China (2): Para Pria "Mengimpor" Istri dari Negara Lain

Internasional
Kerusuhan Kembali Hantam Hong Kong, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Kerusuhan Kembali Hantam Hong Kong, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Internasional
Dianggap Lecehkan Martabat Generasi Muda, Politisi Malaysia Tolak Gojek

Dianggap Lecehkan Martabat Generasi Muda, Politisi Malaysia Tolak Gojek

Internasional
Dampak Kebijakan Satu Anak China: Para Pria Kesulitan Cari Istri

Dampak Kebijakan Satu Anak China: Para Pria Kesulitan Cari Istri

Internasional
Sempat Mengecam karena Ide Beli Greenland Ditolak, Trump Balik Puji PM Denmark

Sempat Mengecam karena Ide Beli Greenland Ditolak, Trump Balik Puji PM Denmark

Internasional
Politisi Malaysia Ini Dituding Memperkosa PRT asal Indonesia

Politisi Malaysia Ini Dituding Memperkosa PRT asal Indonesia

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Merah Putih di Burj Khalifa | Kabar Pilu Kebakaran Hutan Amazon

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Merah Putih di Burj Khalifa | Kabar Pilu Kebakaran Hutan Amazon

Internasional
Habiskan Rp 122 Juta untuk Operasi Hidung, Wanita Ini Malah Mirip Karakter Film 'Avatar'

Habiskan Rp 122 Juta untuk Operasi Hidung, Wanita Ini Malah Mirip Karakter Film "Avatar"

Internasional
Luas Hutan Amazon yang Terbakar di Brasil 28 Kali Luas Jakarta

Luas Hutan Amazon yang Terbakar di Brasil 28 Kali Luas Jakarta

Internasional
Padamkan Kebakaran Hutan di Amazon, Brasil Kirim Pasukan

Padamkan Kebakaran Hutan di Amazon, Brasil Kirim Pasukan

Internasional
Korea Utara Berjanji Bakal Terus Jadi Ancaman AS

Korea Utara Berjanji Bakal Terus Jadi Ancaman AS

Internasional
Jenderal Brasil Siap Membela Amazon dari Kebakaran Hutan

Jenderal Brasil Siap Membela Amazon dari Kebakaran Hutan

Internasional
Pertempuran Udara di Atas Wilayah Kashmir Bakal Diangkat Jadi Film

Pertempuran Udara di Atas Wilayah Kashmir Bakal Diangkat Jadi Film

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X