Ayah Ini Siksa Putrinya hingga Tewas karena Tak Kerjakan PR

Kompas.com - 09/04/2019, 21:16 WIB
Brandon Reynolds, pelaku penyiksaan terhadap putrinya yang berusia lima tahun. Kepolisian AS via The IndependentBrandon Reynolds, pelaku penyiksaan terhadap putrinya yang berusia lima tahun.

ALBUQUERQUE, KOMPAS.com - Brandon Reynolds mempunyai sebuah "ritual" yang bakal menangkannya. Yakni mendengarkan detak jantung putrinya.

Ayah dari Albuquerque, Amerika Serikat (AS) itu berkata putrinya dilahirkan dengan kelainan jantung. Jadi setiap saat, dia bakal mendengarkan detaknya dan merasa tenang.

Itulah yang dikatakan Reynolds kepada paramedis ketika melapor di rumahnya pada pukul 01.00 dini hari waktu setempat Jumat pekan lalu (5/4/2019).

Baca juga: Gara-gara Muntahkan Sereal, Pasangan Ini Siksa Anaknya hingga Tewas

Diwartakan The Washington Post via The Independent Selasa (9/4/2019), tim penyelamat yang sampai di rumah Reynolds menemukan putrinya tidak berdenyut, kemungkinan mendapat serangan jantung.

Namun, paramedis melihat ada tanda trauma fisik yang membuat mereka melapor ke polisi. Saat diselamatkan, denyut bocah lima tahun itu sempat ditemukan.

Paramedis kemudian memindahkan gadis yang tak disebutkan identitasnya itu ke Rumah Sakit Universitas New Mexico, di mana dia dinyatakan meninggal.

Polisi yang curiga dengan penyebab kematian bocah itu kemudian menanyai Reynolds. Dari situlah, dia kemudian mengakui perbuatannya.

Reynolds mengatakan insiden itu berawal dari putrinya yang mendapat pendidikan secara homeschooling, dengan mendapat Pekerjaan Rumah ( PR) di komputer.

Saat kejadian itu, bocah itu mengatakan kepada Reynolds dia tidak ingin mengerjakan PR, dan membuatnya naik pitam hingga memutuskan "mendisiplinkan" si bocah.

Dia memakai sepatu untuk memukuli anak itu, dan membuatnya semakin "kalap" hingga menyadari kesalahannya ketika si bocah lemas dan terkulai di pangkuannya.

Fakta itu diperkuat dari keterangan para tetangga yang mengungkapkan ketika kejadian, mereka mendengar Reynolds berteriak "Bangun!" kepada anaknya.

Reynolds melanjutkan dia tersadar telah melakukan penyiksaan ketika melihat napas anaknya tersengal-sengal, dan mendengar detak jantungnya menjadi semakin lemah.

Polisi menyatakan mereka melihat terdapat bercak darah di dinding dan karpet, dengan Reynolds menelepon istrinya untuk memberitahukan peristiwa tersebut.

Penegak hukum kemudian menjerat Reynolds dengan penganiayaan anak yang disengaja dan menyebabkan putrinya tewas pada pekan lalu.

Baca juga: SK, Ibu yang Siksa Anaknya hingga Tewas, Akan Diperiksa Kejiwaannya

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X