Janji PM Israel Netanyahu Caplok Tepi Barat Bikin Turki Geram

Kompas.com - 07/04/2019, 21:21 WIB
Foto yang menunjukkan pagar kontroversial yang memisahkan wilayah Abu Dis di Tepi Barat dengan Yerusalem Timur. AFP / THOMAS COEXFoto yang menunjukkan pagar kontroversial yang memisahkan wilayah Abu Dis di Tepi Barat dengan Yerusalem Timur.

ANKARA, KOMPAS.com - Turki langsung melontarkan kecaman atas janji kampanye yang diucapkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu jelang pemilu Selasa nanti (9/4/2019).

Dalam janjinya, Netanyahu mengatakan dia bakal mencaplok permukiman di kawasan Tepi Barat yang diduduki setelah Perang Enam Hari 1967.

Baca juga: Jika Terpilih Lagi, PM Israel Netanyahu Berjanji Caplok Tepi Barat

Dalam kicauannya di Twitter, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu berkata Tepi Barat adalah daerah Palestina yang diduduki secara ilegal oleh Israel.


"Komentar tak bertanggung jawab Perdana Menteri Netanyahu untuk menggalang dukungan jelang pemilu tak akan mengubah fakta itu," tegas Cavusoglu dilansir AFP Minggu (7/4/2019).

Sementara juru bicara kepresidenan Ibrahim Kalin mengatakan Netanyahu berusaha menggunakan pemilu untuk membenarkan pendudukan di Tepi Barat.

"Jika dia menang, apakah itu berarti kemenangan demokrasi atau pendudukan? Akankah demokrasi Barat bereaksi atau diam saja? Memalukan," sindir Kalin.

Segala bentuk pembangunan permukiman di Tepi Barat merupakan upaya ilegal menurut hukum internasional, dan menjadi penghalang bagi usaha perdamaian dua negara.

Namun, Netanyahu menyatakan dia tidak akan menghapus wacana itu, dan mengaku sudah mendiskusikannya dengan Presiden AS Donald Trump.

"Saya berkata kepada dia tidak boleh ada rencana permukiman yang dihapus dari daerah pendudukan Tepi Barat," kata PM dari Partai Likud itu.

Israel telah menempatkan sekitar 400.000 warga di daerah pendudukan Tepi Barat. Termasuk 200.000 orang Yahudi yang tinggal di Yerusalem Timur.

Adapun terdapat 2,5 juta orang Palestina tinggal di Tepi Barat, dengan negara itu ingin memantapkan wilayah di sana termasuk juga di Jalur Gaza dan Yerusalem Timur.

Washington dikabarkan bakal mengumumkan rencana perdamaian mereka selepas pemilu, dengan Netanyahu berujar dia bisa memprediksi isi di dalamnya.

Selain permukiman, dia meminta agar Israel tetap diperbolehkan menguasai seluruh wilayah barat Sungai Yordan dalam rencana perdamaian AS.

Baca juga: Temui Wapres, MUI Minta Dukungan Pembangunan Rumah Sakit di Tepi Barat Palestina

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X