Pasukan Rusia Tetap Ada di Venezuela Selama Dibutuhkan

Kompas.com - 28/03/2019, 20:29 WIB
Gambar dari media sosial menunjukkan pesawat Rusia Ilyushin Il-62 yang dilaporkan mengangkut pasukan Rusia mendarat di Caracas, Venezuela, pada Sabtu (23/3/2019). Courtesy via TwitterGambar dari media sosial menunjukkan pesawat Rusia Ilyushin Il-62 yang dilaporkan mengangkut pasukan Rusia mendarat di Caracas, Venezuela, pada Sabtu (23/3/2019).

CARACAS, KOMPAS.com - Pejabat Rusia menyebut pasukan militer negaranya akan tetap berada di Venezuela selama dibutuhkan untuk mendukung pemerintahan Presiden Nicolas Maduro.

Pernyataan yang disampaikan juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova itu sekaligus menjawab desakan Presiden AS Donald Trump yang menyerukan agar Moskwa segera keluar dari negara yang dilanda krisis itu.

Sekitar 100 personel militer Rusia telah tiba di Venezuela pada akhir pekan lalu, menggunakan dua pesawat yang mendarat di bandara utama di luar Caracas, pada Sabtu (23/3/2019).

Selain personel khusus, pesawat kargo itu juga membawa berton-ton peralatan.


Baca juga: Rusia di Venezuela Tidak Mengancam Siapa Pun

"Mereka (personel militer Rusia) terlibat dalam implementasi perjanjian kerja sama di budang militer dan teknis. Mereka akan tetap di negara itu selama diperlukan," kata Maria Zakharova, dikutip AFP.

Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Rusia menegaskan bahwa kehadiran pasukannya di Venezuela tidak akan menjadi ancaman bagi siapa pun.

Zakharova menambahkan bahwa Rusia tidak ingin mengubah keseimbangan kekuasaan di Venezuela.

"Rusia tidak ingin mengubah keseimbangan kekuasaan di kawasan itu dan tidak mengancam siapa pun. Tidak seperti warga Washington yang baru saja saya kutip," kata dia kepada wartawan.

Zakharova merujuk pada Trump dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo yang ingin mengakhiri kekuasaan Maduro dan mendukung presiden sementara versi oposisi Venezuela, Juan Guaido.

"Baik Rusia maupun Venezuela tidak ada satu pun yang merupakan bagian dari Amerika Serikat," kata Zakharova.

Baca juga: Trump: Rusia Harus Keluar dari Venezuela!

Sebelumnya, Atase Militer Venezuela di Moskwa, Jose Rafael Torrealba Perez mengatakan bahwa pasukan Rusia berada di Venezuela berdasar perjanjian kerja sama militer dan teknis, serta tidak untuk melakukan operasi militer.

"Mengenai kehadiran spesialis Rusia (di Venezuela), kita bicara tentang kerja sama militer dan teknis," kata Torrealba Perez, dikutip kantor berita RIA Novosti.

"Kami sama sekali tidak berbicara tentang kehadiran militer Rusia untuk operasi militer," tambahnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X