Biografi Tokoh Dunia: Mahmoud Abbas, Presiden Ke-2 Negara Palestina

Kompas.com - 26/03/2019, 23:53 WIB
Presiden Palestina Mahmoud Abbas. AFP / ABBAS MOMANIPresiden Palestina Mahmoud Abbas.

Awal 1990-an, Abbas kembali mengupayakan jalan dialog dengan membentuk strategi negosiasi Palestina di konferensi perdamaian di Madrid, Spanyol, pada 1991, serta saat pertemuan rahasia dengan Israel di Norwegia, yang melahirkan Oslo Accord pada 1993.

Melalui kesepakatan itu, Israel dan Palestina telah saling memperluas pengakuan satu sama lain, dengan Israel menyerahkan pemerintahan di Tepi Barat dan Jalur Gaza kepada Otoritas Palestina.

Menjadi Presiden Palestina

Pada 2003, Pemimpin Otoritas Palestina, Yasser Arafat membentuk lembaga perdana menteri dan menunjuk Abbas sebagai perdana menteri pertama. Namun dia mundur setelah hanya empat bulan.

Pada 2004, Yasser Arafat meninggal dan membuka posisi puncak pemerintahan Palestina untuk Abbas. Dia pun terpilih secara aklamasi sebagai ketua PLO pada 11 November 2004.

Abbas kemudian dicalonkan oleh Fatah untuk menjadi kandidat dalam pemilihan presiden Palestina yang digelar pada 9 Januari 2005. Dia pun terpilih setelah meraih 62,3 persen suara.

Meski dia terpilih untuk masa jabatan selama empat tahun, namun pada kenyataannya dia menjabat lebih lama, karena pemilihan untuk penggantinya berulang kali ditunda.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Timur Lenk, Penguasa dan Penakluk Turki-Mongol

Dia pun menghadapi kritik sepanjang masa jabatannya sebagai presiden karena masalah manajemen urusan dalam negeri serta dipandang tidak mampu memajukan proses perdamaian dengan Israel.

Abbas masih menjabat sebagai presiden Palestina hingga kini, pun demikian dengan proses perdamaian dengan Israel yang masih belum menunjukkan tanda-tanda akan tercapai.

Kehidupan Keluarga

Mahmoud Abbas telah menikah dengan Amina dan dari pernikahan mereka lahir tiga orang anak laki-laki.

Putra pertama mereka adalah Mazen Abbas. Dia memiliki sebuah gedung dan menjalankan perusahaan di Doha. Namun dia meninggal akibat serangan jantung pada 2001, saat masih berusia 42 tahun.

Putra keduanya diberi nama Yasser Abbas, yang kini menjadi seorang pengusaha di Kanada. Nama putra keduanya diambil dari pendahulu sekaligus presiden pertama Palestina Yasser Arafat.

Sementara anak ketiga mereka, Tareq, juga menjadi seorang pebisnis.

Abbas memiliki delapan cucu, dengan enam di antaranya menjadi bagian dari organisasi "Seeds of Peace" atau "Benih Perdamaian", yakni sebuah organisasi perintis yang dirikan pada 1993, dengan pesertanya berasal dari Palestina dan Israel, serta diharapkan dapat menjadi masa depan perdamaian kedua negara.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Kim Jong Un, Pemimpin Tertinggi Ketiga Korut

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Internasional
Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Internasional
Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer 'Secepatnya'

Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer "Secepatnya"

Internasional
Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Internasional
Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Internasional
Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Internasional
Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Internasional
WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

Internasional
Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Internasional
WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

Internasional
Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Internasional
Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Internasional
Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Internasional
Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Internasional
AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X