Kompas.com - 26/03/2019, 15:15 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) langsung bereaksi setelah kabar keberadaan pasukan Rusia di Venezuela menyeruak ke tengah publik.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah menelepon Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dan memberi peringatan, berdasarkan keterangan juru bicara Robert Palladino.

Baca juga: Rusia Disebut Kirimkan 100 Tentara dan Logistik ke Venezuela

Dilaporkan CNN dan Radio Free Europe Senin (25/3/2019), di telepon Pompeo berkata kepada Lavrov agar Rusia menghentikan "perilaku tidak konstruktif itu".

"Amerika jelas tidak akan berpangku tangan ketika Rusia memperburuk ketegangan di Venezuela," demikian pernyataan yang disampaikan Palladino.

Dia menjelaskan, dukungan terus-menerus Rusia kepada Presiden Nicolas Maduro bakal menambah penderitaan rakyat Venezuela yang mendukung oposisi Juan Guaido.

AS maupun negara di kawasan Amerika Latin lainnya mendukung Guaido yang mendeklarasikan diri sebagai presiden sementara pada Januari lalu.

Sementara Kemenlu Rusia merilis keterangan tertulis bahwa Lavrov mengeluhkan Washington tengah merencanakan kudeta untuk menggulingkan Maduro.

"Campur tangan yang dilakukan tidak hanya melanggar piagam PBB. Namun juga sudah mengusik kedaulatan sebuah negara," demikian ucapan Lavrov kepada Pompeo.

Pernyataan itu muncul setelah dua pesawat militer Rusia mendarat di Bandara Simon Bolivar dekat Caracas pada Sabtu pekan lalu (23/3/2019).

Jurnalis Venezuela Javier Mayorca di Twitter mengungkapkan ada pesawat Antonov-124 dan pesawat lebih kecil, diyakini Ilyushin Il-62.

Kedua pesawat itu menurunkan sekitar 100 tentara di bawah pimpinan Jenderal Vasily Tonkoshkurov, Kepala Direktorat Mobilisasi Pasukan Rusia.

"Rusia dan Venezuela telah menyepakati kontrak kerja sama di berbagai bidang. Termasuk di sektor militer teknis," ujar sumber diplomatik kepada RIA Novosti.

Baca juga: Trump Puas Tuduhan Dirinya Berkonspirasi dengan Rusia Tak Terbukti

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.