Pembangkit Listrik "Diserang", Setengah Wilayah Venezuela Terkena Pemadaman

Kompas.com - 26/03/2019, 07:25 WIB
Suasana saat terjadinya listrik padam di Caracas, Venezuela, Kamis (7/3/2019). Di tengah krisis yang melanda Venezuela, pemadaman listrik massal yang terjadi berhari-hari di sejumlah kawasan negara itu menimbulkan banyak kekacauan seperti penjarahan hingga kesulitan air. ANTARA FOTO/REUTERS/CARLOS JASSOSuasana saat terjadinya listrik padam di Caracas, Venezuela, Kamis (7/3/2019). Di tengah krisis yang melanda Venezuela, pemadaman listrik massal yang terjadi berhari-hari di sejumlah kawasan negara itu menimbulkan banyak kekacauan seperti penjarahan hingga kesulitan air.

CARACAS, KOMPAS.com - Venezuela dilaporkan kembali terkena pemadaman listrik besar, kurang dari tiga pekan setelah negara kawasan Amerika Latin itu dilanda insiden yang sama.

Harian lokal El Nacional via The Guardian melaporkan, pemadaman listrik pada Senin (25/3/2019), berdampak kepada 14 dari total 23 negara bagian di Venezuela.

Adapun lembaga penyiaran NTN24 memberitakan ada 16 negara bagian yang tidak menerima pasokan listrik, termasuk ibu kota Caracas.

Baca juga: Kelaparan, Anak-anak di Venezuela Mengais Sampah untuk Makan

Sempat bungkam selama dua jam, pemerintah melalui Menteri Informasi Jorge Rodriguez menyebut pemadaman terjadi akibat "serangan" di pembangkit listrik.

Diwartakan Bloomberg, Rodriguez mengatakan "serangan" terjadi di pembangkit listrik tenaga air Guri tanpa menjabarkan serangan seperti apa yang dimaksud.

Layanan kereta bawah tanah Caracas dihentikan, para pemilik toko langsung menutup daun jendela mereka saat gelap, dengan para pekerja langsung diminta pulang.

Organisasi pemantau internet NetBlocks melaporkan 57 persen infrastruktur komunikasi di Venezuela lumpuh, dengan Rodriguez mengklaim listrik mulai dipulihkan di sejumlah tempat.

Dia menggunakan kesempatan tersebut untuk menyerang oposisi yang disebut menggunakan momentum itu untuk berupaya menggulingkan pemerintah.

Sebelumnya pemadaman juga terjadi pada 7 Maret dan berlangsung hingga sepekan penuh. Di Maracaibo yang merupakan kota terbesar kedua, toko-toko dijarah.

Pekerja medis di rumah sakit berjibaku menyelamatkan pasien tanpa pasokan listrik dengan makanan membusuk di lemari pendingin maupun supermarket.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X