Kelaparan, Anak-anak di Venezuela Mengais Sampah untuk Makan

Kompas.com - 25/03/2019, 17:05 WIB
Ilustrasi sampah plastik Thinkstock/MilkareIlustrasi sampah plastik

MARACAIBO, KOMPAS.com - Krisis di Venezuela membuat sebagian anak-anak harus menderita karena kelaparan.

Makanan menjadi kebutuhan utama mereka, yang kini bisa diperoleh dengan mengais sampah.

Anak-anak di kota terbesar kedua di Venezuela, Maracaibo, terpaksa membuka kantong sampah untuk melihat apakah ada yang bisa dimakan.

Diwartakan Sky News, Minggu (24/3/2019), panas terik tak menghalangi upaya mereka mencari makanan di tempat pembuangan sampah.

Baca juga: Rusia Disebut Kirimkan 100 Tentara dan Logistik ke Venezuela

Roti basah dan sisa buah pisang tampak mereka ambil dari situ. Sementara, seorang anak laki-laki nampak menggerogoti dan mengisap tulang sisa.

Memang berbau dan jorok, tapi anak-anak dan beberapa ornag dewasa melahap makanan di tempat pembuangan sampah dengan rasa syukur.

"Saya hidup sendirian," kata seorang bocah laki-laki usia 11 tahun Juan Diego.

Ayahnya telah pergi ke Kolombia, sementara ibunya mencoba mencari pekerjaan ke Peru dengan membawa dua kakaknya.

"Sudah lama. Saya selalu sendirian," ujarnya.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro berulang kali berjanji, rakyatnya tidak akan kelaparan. Menurutnya, Venezuela mengalami penderitaan karena dampak dari sanksi AS.

AFP mencatat, sanksi AS akan naik satu tingkat lagi dengan larangan impor minyak mentah dari Venezuela pada 28 april mendatang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP,Sky News
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X