ISIS Dinyatakan Telah Kalah, Bagaimana Pendapat Para Ahli?

Kompas.com - 23/03/2019, 20:35 WIB
Asap mengepul di wilayah kantong terakhir ISIS di Baghouz, Deir Ezzor, Suriah, pada Sabtu (2/3/2019).  (AFP/BULENT KILIC) Asap mengepul di wilayah kantong terakhir ISIS di Baghouz, Deir Ezzor, Suriah, pada Sabtu (2/3/2019). (AFP/BULENT KILIC)

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS), kelompok ekstremis yang meresahkan dunia selama lima tahun terakhir, telah kalah.

Itu jika mengacu kepada laporan dari Pasukan Demokratik Suriah (SDF), aliansi milisi Arab dan Kurdi yang ditopang bantuan udara koalisi Amerika Serikat ( AS).

SDF mendasarkan pengumuman kemenangannya dari gempuran di Baghouz, desa berlokasi di timur Suriah yang mnejadi benteng terakhir ISIS.

Baca juga: Presiden Macron: ISIS Kalah, Ancaman untuk Perancis Hilang


Namun, benarkah ISIS sudah kalah? Kepala Komando Operasi Khusus AS Jenderal Raymond Thomas mengatakan, dia berusaha memaknai "kemenangan" itu.

Kepada para wakil rakyat AS baru-baru ini, Thomas berkata mereka masih harus mempertahankan tekanan agar mencegah ancaman serupa datang di masa depan.

Begitu juga dengan Jenderal Joseph Votel, salah satu komandan di Timur Tengah yang menegaskan perang melawan ISIS masih jauh dari kata usai.

"ISIS masih punya pemimpin, punya tentara, punya fasilitator, punya sumber daya, jadi militer harus terus menekan jaringannya," ujar Votel dikutip CNN Sabtu (23/3/2019).

Apalagi pada pertengahan Februari, laporan dari Pentagon menyatakan bahkan kemenangan melawan ISIS masih belum terlihat "di cakrawala".

Laporan itu mengungkapkan ISIS melakukan regenerasi kemampuan dan komando kunci mereka lebih cepat di Irak daripada di Suriah tanpa mendapar pengawasan yang cukup.

"Bisa jadi mereka (ISIS) kembali melakukan perlawanan setidaknya dalam enam bulan atau satu tahun dari sekarang, dan merebut kembali wilayah mereka di Suriah," jelas laporan Pentagon.

Columb Strack, analis senior Timur Tengah dai IHS Markis menjelaskan ISIS memang kalah dalam soal wilayah. Namun secara ideologi, mereka masih hidup.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Internasional
Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Internasional
Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Internasional
Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Internasional
11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X