"Terima Kasih atas Cinta dan Kasih Sayangmu, Warga Selandia Baru"

Kompas.com - 22/03/2019, 14:21 WIB
Imam Masjid Al Noor Gamal Fouda (paling depan) memimpin Shalat Jumat pada 22 Maret 2019. Shalat Jumat itu terjadi sepekan setelah penembakan yang terjadi Al Noor dan Linwood pekan lalu (15/3/2019), dan menewaskan 50 jemaah. AFP/WILLIAM WESTImam Masjid Al Noor Gamal Fouda (paling depan) memimpin Shalat Jumat pada 22 Maret 2019. Shalat Jumat itu terjadi sepekan setelah penembakan yang terjadi Al Noor dan Linwood pekan lalu (15/3/2019), dan menewaskan 50 jemaah.

CHRISTCHURCH, KOMPAS.com - Azan Shalat Jumat berkumandang di seluruh Selandia Baru, sepekan setelah tragedi penembakan di masjid Christchurch (15/3/2019).

Saat muazin mengumandangkan azan itu, Perdana Menteri Jacinda Ardern dan warga lainnya berdiri di dekat Masjid Al Noor, lokasi pertama penembakan.

Setelah azan berkumandang, seluruh Selandia Baru larut dalam mengheningkan cipta selama dua menit untuk menghormati 50 jemaah yang tewas dalam aksi teror itu.

Baca juga: Kalian adalah Temanku, Saya Akan Berjaga Ketika Kalian Shalat

Sementara di negara tetangga Australia, warga setempat berdiri baik di depan toko maupun di jalan sebagai bentuk penghormatan.

Imam Masjid Al Noor Gamal Fouda yang memimpin Shalat Jumat di Hagley Park memberikan pidato yang sangat menyentuh. Dilansir AFP dan NZ Berald (22/3/2019), berikut pidatonya.

Jumat lalu, saya berdiri di masjid ini dan menyaksikan kebencian serta kemarahan dari tatapan si teroris ketika membunuh 50 orang, melukai 48 orang, dan merobek jutaan hati warga seluruh dunia. Hari ini, dari tempat yang sama saya berdiri dan menyaksikan cinta dan kasih sayang di mata jutaan masyarakat Selandia Baru dan seluruh manusia dari berbagai penjuru dunia.

Si teroris mencoba menghancurkan negara ini dengan ideologi iblisnya. Namun, kita menunjukkan bahwa Selandia Baru tidak tergoyahkan. Dunia pun bisa melihat ketidakadilan ini malah memperkuat persatuan dan cinta.

Hati kami sakit, namun hati kami tetap teguh.

Kami telah bertekad untuk tidak membiarkan siapapun memecah belah kami.

Baca juga: Seluruh Jenazah Korban Teror Selandia Baru Selesai Diidentifikasi

Kami telah bertekad untuk saling menyayangi dan mendukung satu sama lain. Ideologi supremasi kulit putih telah menghantam kami sangat keras. Tetapi solidaritas yang diperlihatkan Selandia Baru sungguh luar biasa.

Kepada seluruh keluarga korban, kematian mereka tidaklah sia-sia. Darah mereka telah mengairi benih harapan. Keindahan Islam dan keindahan persatuan kami. Mereka adalah warga terbaik. Diambil dari kami di hari terbaik, tempat terbaik, dan telah memberikan yang terbaik. Mereka tidak hanya menjadi martir Islam. Mereka menjadi martir negara ini, Selandia Baru.

Kehilangan kami semakin memperkuat persatuan Selandia Baru. Kepergian mereka tidak hanya menyadarkan negara ini, namun juga rasa kemanusiaan. Kematian mereka sebagai martir merupakan hidup baru bagi Selandia Baru dan kesempatan hidup makmur bagi yang lain. Pertemuan kita di sini, di tengah perbedaan yang ada, merupakan sebuah perjanjian akan kemanusiaan ini.

Baca juga: Azan Pun Berkumandang di Seluruh Selandia Baru

Kita di sini, berkumpul dalam jumlah ratusan hingga ribuan demi satu tujuan. Kebencian itu akan dibatlkan dan cinta akan menebus kita.

Nabi Muhammad pernah berkata, Anda tidak akan pernah bisa menunjukkan rasa syukur kepada Tuhan jika Anda tidak mampu mencintai sesamamu. Kepada warga Selandia Baru, terima kasih atas damai yang kalian berikan, terima kasih untuk haka, terima kasih untuk bunga yang ditaburkan, terima kasih atas cinta dan kasih sayang yang kalian perlihatkan.

Kepada perdana menteri, terima kasih atas kepemimpinanmu. Ini bakal menjadi pelajaran bagi pemimpin lain di seluruh dunia. Terima kasih karena memeluk keluarga kami dengan erat, dan menghormati kami dengan mengenakan kain di kepalamu. Terima kasih atas kata-katamu yang menguatkan dan kasih sayangmu. Terima kasih karena telah menjadi satu dengan kami. Terima kasih juga kepada pemerintah Selandia Baru dan orang-orang yang menunjukkan kami berharga, dan tidak melupakan kami.

Terima kasih kepada polisi dan tim penyelamat. Kalian telah mengedepankan kami. Terima kasih juga kepada para tetangga yang membuka pintu rumah kalian ketika teroris itu menyerang. Terima kasih kepada mereka yang bersedia menepikan mobilnya untuk membantu kami. Terima kasih telah membawakan kami makanan dan membantu kami ketika kami kesulitan berdiri. Terima kasih, Selandia Baru, karena telah mengajarkan kepada dunia apa itu cinta dan menyayangi.

Kepada saudara-saudariku yang ikut dalam Shalat Jumat ini, terima kasih karena bersedia kembali hadir di sini. Tentu tidak mudah untuk menghilangkan trauma yang juga saya alami. Namun janji yang dibuat Tuhan benar adanya.

Terima kasih karena Anda lebih menunjukkan belas kasih daripada kemarahan. Terima kasih juga atas ketabahan Anda.

Baca juga: Menlu Selandia Baru Bakal Hadapi Komentar Erdogan soal Penembakan di Masjid

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X