Penembakan di Trem Utrecht, Korban Tewas Bertambah Jadi 3 Orang

Kompas.com - 18/03/2019, 21:46 WIB
Polisi dan paramedis berjaga di lokasi kejadian penembakan trem di Utrecht, Belanda, Senin (18/3/2019). AFP/Robin van LonkhuijsenPolisi dan paramedis berjaga di lokasi kejadian penembakan trem di Utrecht, Belanda, Senin (18/3/2019).

UTRECHT, KOMPAS.com — Pemerintah Utrecht, Belanda, mengonfirmasi jumlah korban tewas dalam insiden penembakan di trem bertambah.

Wali Kota Utrecht Jan van Zanen dalam keterangan video di Twitter sebagaimana dilaporkan AFP Senin (18/3/2019), korban tewas bertambah jadi tiga orang.

Baca juga: Penembakan di Trem Utrecht, Polisi Buru Pria Turki Berusia 37 Tahun

"Pada tahap ini, kami mengonfirmasi terdapat tiga korban tewas dan sembilan terluka, tiga di antaranya dalam kondisi serius," ucap Zanen.

Dia melanjutkan, jajarannya bekerja cepat dengan menduga penembakan yang terjadi pada pukul 10.45 waktu setempat itu sebagai serangan teroris.

Sementara Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan segala upaya dikerahkan untuk menangkap pelaku yang kemungkinan tidak bekerja sendiri.

"Negara kami saat ini tengah dikejutkan oleh serangan di Utrecht," katanya dilansir The Guardian. "Polisi dan jaksa tengah menyelidiki apa yang terjadi sebenarnya."

Koordinator antiterorisme Pieter-Jaap Aalbersberg dalam konferensi pers menjelaskan operasi tengah dilancarkan untuk mengungkap pelaku.

Polisi Utrecht melalui kicauan di Twitter merilis potongan gambar CCTV pelaku yang diidentifikasi bernama Gokmen Tanis dan lahir di Turki.

Otoritas penegak hukum menyatakan Tanis berusia 37 tahun dan memperingatkan warga yang kebetulan melihatnya untuk tidak mendekatinya.

Aalbersberg melanjutkan, level ancaman di provinsi Utrecht telah dinaikkan ke tingkat lima yang notabene adalah status tertinggi.

Sekolah hingga kampus setempat telah diperintahkan untuk mengunci pintu dengan peringatan dikirim ke Amsterdam, Rotterdam, hingga Den Haag.

Dewan lokal meminta warga untuk tetap berada di dalam rumah setelah lokasi kejadian yang berada di kawasan 24 Oktoberplain ditutup.

Baca juga: Satu Tewas, Polisi Belanda Sebut Ada Motif Terorisme pada Insiden Penembakan Trem

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Internasional
Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Internasional
Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Internasional
2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

Internasional
Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Internasional
Kasus Virus Corona Per 23 Februari 2020, 2.400 Orang Meninggal, 76.000 Terinfeksi

Kasus Virus Corona Per 23 Februari 2020, 2.400 Orang Meninggal, 76.000 Terinfeksi

Internasional
Dalam 24 Jam, Italia Umumkan 2 Korban Meninggal dan 79 Kasus Infeksi Virus Corona

Dalam 24 Jam, Italia Umumkan 2 Korban Meninggal dan 79 Kasus Infeksi Virus Corona

Internasional
Mahathir Bakal Putuskan Sendiri Kapan Dia Akan Mundur

Mahathir Bakal Putuskan Sendiri Kapan Dia Akan Mundur

Internasional
Anak Monyet Ini Berusaha Bangunkan Sang Induk yang Mati Tersetrum

Anak Monyet Ini Berusaha Bangunkan Sang Induk yang Mati Tersetrum

Internasional
Pernyataan Muhadjir Effendy Ini Jadi Sorotan Media Internasional Karena Dianggap Menghebohkan

Pernyataan Muhadjir Effendy Ini Jadi Sorotan Media Internasional Karena Dianggap Menghebohkan

Internasional
Menikah Massal di Tengah Virus Corona, Pasangan Ini Berciuman Pakai Masker

Menikah Massal di Tengah Virus Corona, Pasangan Ini Berciuman Pakai Masker

Internasional
Virus Corona, Siapa Penyebar Pertama dan Mengapa Dia Penting untuk Ditemukan

Virus Corona, Siapa Penyebar Pertama dan Mengapa Dia Penting untuk Ditemukan

Internasional
Takut Tertular Virus Corona, Demonstran di Ukraina Lempari Bus yang Bawa Warga dari China

Takut Tertular Virus Corona, Demonstran di Ukraina Lempari Bus yang Bawa Warga dari China

Internasional
Rusia Jalin Koordinasi dengan China Tangani Kasus Virus Corona

Rusia Jalin Koordinasi dengan China Tangani Kasus Virus Corona

Internasional
Kisah Korban Selamat Virus Corona (2): Ingin Berterima Kasih Dapat Hidup Kedua

Kisah Korban Selamat Virus Corona (2): Ingin Berterima Kasih Dapat Hidup Kedua

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X