Aksi Teror di Masjid Selandia Baru, Pemilik Senapan Semi-otomatis Serahkan Senjata secara Sukarela

Kompas.com - 18/03/2019, 17:25 WIB
Inilah video amatir yang memperlihatkan dua orang polisi dengan senjata teracung menuju ke arah mobil Brenton Tarrant. Teroris penyerang Masjid Al Noor dan Linwood di Christchurch, Selandia Baru, yang menewaskan 49 orang. Screengrab from YouTubeInilah video amatir yang memperlihatkan dua orang polisi dengan senjata teracung menuju ke arah mobil Brenton Tarrant. Teroris penyerang Masjid Al Noor dan Linwood di Christchurch, Selandia Baru, yang menewaskan 49 orang.

CHRISTCHURCH, KOMPAS.com - Sejumlah pemilik senapan semi-otomatis di Selandia Baru ramai-ramai menyerahkan senjatanya secara sukarela sejak aksi teror di masjid Christchurch.

Langkah itu dilaksanakan sejak pemerintahan Perdana Menteri Jacinda Ardern mulai memproses larangan peredaran senapan di Negeri "Kiwi" itu.

Diwartakan NZ Herald Senin (18/3/2019), para pemilik senapan itu mengunggah di media sosial mengenai niat mereka itu. Salah satunya adalah John Hart.

Baca juga: Polisi Selandia Baru Selidiki Hoaks Bom di Dekat Bandara Dunedin

Petani sekaligus anggota Partai Green dari Wairarapa itu mengatakan dia tanpa pikir panjang menyerahkan senapannya ke kantor polisi Senin pagi waktu setempat.

Dia menceritakan ketika datang ke kantor polisi, tempat itu dijaga ketat oleh militer buntut penembakan di Masjid Al Noor dan Linwood Jumat (15/3/2019).

Hart mengaku awalnya dia datang tanpa membawa senjatanya seraya menanyakan proses penyerahan itu. Kemudian dia baru kembali dan membawa senapannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya tidak ingin langsung datang sambil membawa senapan saya. Prosesnya cepat. Saya hanya menandatangani formulir dan langsung menyerahkannya," ucapnya.

Dalam unggahan di Twitter, dia mengaku senjata itu sangat membantu di peternakan. Namun, dia meminta pemilik senapan semi-otomatis lain untuk mengikuti langkahnya.

"Kami tidak membutuhkan (senjata) itu di negeri ini. Jadi kami harus memastikan tidak ada lagi yang beredar #NeverAgain," tegasnya.

Hart menjelaskan dia menggunakan senjata itu untuk mengontrol hama. Namun dia menyatakan masih ada cara lain untuk mengatasi isu tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.