Jenazah Korban Teror di Selandia Baru Mulai Dikembalikan ke Pihak Keluarga

Kompas.com - 17/03/2019, 16:51 WIB
Tangkapan layar dari tayangan televisi memperlihatkan seorang korban tiba di rumah sakit pasca-insiden penembakan di Masjid Al Noor, Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019). Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, dalam keterangannya mengatakan, sedikitnya 40 orang tewas dan 20 lainnya luka parah dalam serangan teror tersebut. AFP PHOTO/TV NEW ZEALANDTangkapan layar dari tayangan televisi memperlihatkan seorang korban tiba di rumah sakit pasca-insiden penembakan di Masjid Al Noor, Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019). Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, dalam keterangannya mengatakan, sedikitnya 40 orang tewas dan 20 lainnya luka parah dalam serangan teror tersebut.

WELLINGTON, KOMPAS.com - Otoritas Selandia Baru akan segera memulai proses untuk mengembalikan sisa jenazah korban serangan teror di masjid kepada pihak keluarga.

Sebanyak 50 jenazah korban yang telah dipindahkan dari dua masjid yang menjadi sasaran penembakan massal di kota Christchurch akan segera dikembalikan mulai Minggu (17/3/2019) malam.

Proses penyerahan kembali jenazah korban ke pihak keluarga akan dilakukan secepatnya sehingga keluarga korban dapat segera melangsungkan upacara pemakaman.

Petugas koroner mengatakan, mereka akan menyerahkan kembali setidaknya satu jenazah pada Minggu malam dan paling lambat pada Rabu (20/3/2019) seluruh 50 jenazah sudah bisa dipulangkan.

Baca juga: Korban Tewas Serangan Teror di Masjid Selandia Baru Jadi 50 Orang

"Seluruh korban meninggal telah menjalani CT scan, pengambilan sidik jari, dan barang-barang yang dikenakan sudah dicopot," kata Kepala Koroner, Deborah Marshall, menambahkan pengambilan cetakan gigi dan pemeriksaan pasca-kematian juga telah dilakukan.

Sementara Perdana Menteri Jacinda Ardern menegaskan, jenazah para korban meninggal akan mulai dipulangkan ke pihak keluarga malam ini dan semua diharapkan sudah selesai diserahkan pada Rabu.

Pihak keluarga korban telah mendesak agar jenazah anggota keluarga mereka yang tewas dalam aksi teror dapat segera dikembalikan untuk dimakamkan.

Kebiasaan dalam ajaran Islam bahwa seseorang yang meninggal harus segera dimakamkan dan tidak boleh ditunda-tunda.

Namun pemerintah Selandia Baru dan tim penyelidik terpaksa meminta keluarga korban untuk menunggu agar tidak ada kesalahan dalam proses penyelidikan.

Serangan teror di dua masjid di kota Christchurch telah menewaskan 50 jemaah dan melukai 50 lainnya.

Sebanyak 42 korban ditemukan tewas di masjid Al Noor yang menjadi sasaran pertama pelaku teror, sedangkan tujuh jenazah ditemukan di masjid Linwood yang menjadi lokasi kedua.

Satu korban lainnya meninggal setelah sempat dilarikan ke rumah sakit.

Hingga kini masih ada sekitar 34 korban luka yang masih menjalani perawatan di rumah sakit, dengan 11 di antaranya dalam kondisi kritis.

Baca juga: Galang Dana dan Sumbang Makanan Halal, Bentuk Solidaritas Warga Selandia Baru Pascateror

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.