Identifikasi Korban Jatuhnya Boeing 737 MAX 8 di Etiopia Butuh Waktu Enam Bulan

Kompas.com - 17/03/2019, 08:35 WIB
Seorang pria membawa puing di lokasi jatuhnya penerbangan Ethiopian Airlines di Bishoftu, sebuah kota sekitar 60 kilometer tenggara Addis Ababa, Etiopia, Minggu (10/3/2019). (AFP/MICHAEL TEWELDE) Seorang pria membawa puing di lokasi jatuhnya penerbangan Ethiopian Airlines di Bishoftu, sebuah kota sekitar 60 kilometer tenggara Addis Ababa, Etiopia, Minggu (10/3/2019). (AFP/MICHAEL TEWELDE)

ADDIS ABABA, KOMPAS.com - Proses identifikasi sisa-sisa korban jatuhnya pesawat Boeing 737 MAX 8 milik Ethiopian Airlines yang menelan korban jiwa sebanyak 157 orang diperkirakan bakal memakan waktu hingga enam bulan.

Hal tersebut disampaikan pihak maskapai penerbangan dalam dokumen yang dibagikan kepada keluarga korban.

Dilansir AFP, Sabtu (16/3/2019), dalam dokumen tersebut pihak Ethiopian Airlines menetapkan jadwal untuk pengembalian barang-barang korban dan penyerahan sertifikat kematian.

"Hasil tes DNA akan diumumkan kira-kira antara lima hingga enam bulan sejak tanggal pengambilan sampel," tulis pihak Ethiopian Airlines dalam dokumen.

Baca juga: Semua 737 MAX Dikandangkan, Boeing Terancam Rugi Rp 9.000 Triliun

Ditambahkan, kerabat para korban dapat mengirimkan sampel DNA ke kantor Ethiopian Airlines di Addis Ababa, atau kantor perwakilan yang ada di seluruh dunia.

Lamanya kepastian untuk identifikasi sisa jenazah korban tersebut membuat keluarga dan kerabat korban harus menunggu hingga hampir setengah tahun untuk dapat menggelar pemakaman.

Selain itu, mereka juga menantikan kepastian keterangan resmi terkait penyebab jatuhnya pesawat, yang hingga kini belum diketahui.

Disampaikan Menteri Transportasi Etiopia, Dagmawit Moges dalam konferensi pers, Sabtu kemarin, identifikasi penyebab jatuhnya pesawat dengan nomor penerbangan ET 302 tersebut akan membutuhkan waktu cukup lama.

"Penyelidikan sebesat itu membutuhkan analisis yang cemat dan waktu yang cukup untuk menghasilkan temuan yang nyata, kata menteri.

Harapan untuk mengetahui penyebab pasti jatuhnya pesawat Boeing 737 MAX 8 tersebut salah satunya dari penyelidikan data kotak hitam yang saat ini ditangani di Paris, Perancis.

Kotak hitam dari pesawat Ethiopian Airlines yang nahas telah dikirim ke agen keselamatan udara BEA di Perancis pada pekan ini.

Sebagian data dari perangkat tersebut, yakni perekam suara kokpit, telah diekstraksi dan diserahkan kepada otoritas di Etiopia.

Saat ini, pekerjaan penyelidikan berlanjut guna memperoleh informasi dari perekam data penerbangan yang rusak parah akibat kecelakaan.

Pesawat Boeing 737 MAX 8 milik maskapai Ethiopian Airlines dengan nomor penerbangan ET 302 berangkat dari bandara Addis Ababa dengan tujuan Nairobi pada Minggu (10/3/2019) pekan lalu.

Baca juga: Seluruh Dunia Kandangkan Pesawat 737 MAX, Ini Tanggapan Boeing

Namun selang beberapa menit usai lepas landas, pesawat yang membawa 157 orang termasuk kru tersebut dilaporkan jatuh dan menewaskan seluruh penumpang.

Para saksi mata mengatakan pesawat menukik dan jatuh ke lahan pertanian terpencil di tenggara ibu kota Etiopia.

Insiden itu menjadi kali kedua kecelakaan penerbangan fatal yang melibatkan pesawat tipe Boeing 737 MAX 8 dalam enam bulan terakhir, setelah jatuhnya pesawat milik Lion Air di bulan Oktober yang menewaskan 189 orang.

Hal itu memicu ditangguhkannya pengoperasian Boeing 737 MAX 8 di seluruh dunia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X