Delapan Tahun Perang di Suriah, Lebih dari 370.000 Orang Tewas

Kompas.com - 15/03/2019, 17:51 WIB
Anak-anak bersama warga sipil lainnya melarikan diri dari sebuah kelompok radikal di Suriah, dekat Baghuz, Suriah timur, Rabu (13/2/2019) waktu setempat. Jutaan anak menjadi korban dalam perang saudara di Suriah yang berlangsung sejak 2011, selain dibunuh, disiksa, dan diculik, mereka juga menderita gizi buruk dan kerap menjadi tameng hidup di medan perang. AFP PHOTO/DELIL SOULEIMANAnak-anak bersama warga sipil lainnya melarikan diri dari sebuah kelompok radikal di Suriah, dekat Baghuz, Suriah timur, Rabu (13/2/2019) waktu setempat. Jutaan anak menjadi korban dalam perang saudara di Suriah yang berlangsung sejak 2011, selain dibunuh, disiksa, dan diculik, mereka juga menderita gizi buruk dan kerap menjadi tameng hidup di medan perang.

COVENTRY, KOMPAS.com - Perang di Suriah telah genap memasuki tahun kedelapan dengan lebih dari 370.000 orang dilaporkan telah menjadi korban tewas selama perang.

Laporan tersebut disampaikan oleh Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR), dengan menyebut sebanyak 1120.000 korban merupakan warga sipil, termasuk lebih dari 21.000 anak-anak dan 13.000 perempuan.

Konflik yang terjadi di Suriah terjadi usai gelombang protes anti-pemerintah di kota Daraa pada 15 Maret 2011.

Aksi demonstrasi yang meluas hingga ke seluruh penjuru negeri berubah menjadi konflik bersenjata setelah mendapat tindakan keras dari pemerintah yang mengerahkan pasukan militer.


Baca juga: Kuburan Massal Berisi Jenazah Tanpa Kepala Korban ISIS Ditemukan di Timur Suriah

Perang saudara pun pecah antara pasukan pemerintah dengan kelompok pemberontak dan semakin meluas setelah datangnya kekuatan asing maupun munculnya kelompok-kelompok militan.

Organisasi pemantau Suriah yang berbasis di Inggris itu terakhir kali merilis data jumlah korban konflik pada September lalu dengan menyebut angka korban lebih dari 360.000 jiwa.

Lebih dari 125.000 korban merupakan tentara pemerintah Suriah maupun pasukan pro-rezim dalam jumlah korban tewas terbaru.

Sementara korban dari pasukan pemberontak termasuk Kurdi mencapai jumlah 67.000 orang tewas.

Laporan SOHR menyebut sekitar 66.000 korban tewas datang dari kelompok militan, terutama ISIS dan Hayat Tahrir al-Sham (HTS), yang didominasi mantan anggota yang berafiliasi dengan Al-Qaeda.

Selain korban tewas, SOHR juga menyebut konflik berkepanjangan telah menyebabkan 13 juta warga Suriah mengungsi maupun ke pengasingan, serta keriguan materiil mencapai miliaran dollar AS.

Perang di Suriah tidak hanya melibatkan pasukan pro-pemerintah dan pemberontak. Namun juga kekuatan asing, termasuk Rusia dan Iran yang menjadi sekutu Presiden Bashar al-Assad.

Sementara koalisi pimpinan AS bergabung untuk mendukung pasukan Kurdi Suriah dalam menumpas kelompok teroris ISIS yang mulai menguasai sebagian besar wilayah Suriah pada 2014.

Kini pasukan pemberontak semakin terdesak setelah pasukan pro-pemerintah merebut sebagian besar wilayah yang dikuasai, sementara ISIS tengah menghadapi serangan terakhir dari Pasukan Demokratik Suriah (SDF) di benteng pertahanan terakhir mereka.

Baca juga: Turki dan Rusia Mulai Patroli Gabungan di Idlib

Pasukan pro-pemerintah Assad telah kembali mengendalikan hampir dua pertiga Suriah, namun sebagian wilayah utama masih berada di luar kendali rezim.

Wilayah timur laut yang kaya akan sumber minyak kini dikendalikan pasukan pimpinan Kurdi.

Sementara kawasan Idlib di barat laut masuk diduduki kelompok HTS yang dilindungi kesepakatan gencatan senjata antara Rusia dengan Turki.

Konflik berkepanjangan diperkirakan telah membawa perekonomian Suriah mengalami kemunduran hingga kembali ke masa tiga dekade lalu. Perang juga menghancurkan infrastruktur dan melumpuhkan sumber listrik serta produksi minyak.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X