Hari Ini dalam Sejarah, Terowongan Bawah Laut Terpanjang di Dunia Dibuka

Kompas.com - 13/03/2019, 11:30 WIB
Terowongan Seikan BritannicaTerowongan Seikan

KOMPAS.com - Perkembangan transportasi menjadikan banyak hal berubah. Beberapa pihak menginginkan kecepatan yang menghadirkan efisiensi waktu untuk mendukung aktivitas mereka.

Ini membuat kontraktor mencari inovasi dalam membangun terowongan, untuk memperpendek jarak yang menghasilkan waktu tempuh lebih cepat. Efisiensi tentunya juga dapat berdampak positif terhadap ekonomi.

Tak hanya melewati dan membelah pegunungan, terowongan juga dibangun melewati dasar laut yang terhubung di antara dua pulau terpisah.

Hari ini 31 tahun yang lalu, tepatnya pada 13 Maret 1988, terowongan bawah laut terpanjang di dunia dibuka. Terowongan ini menghubungkan Kota Aomori dengan Kota Hakodate di Jepang.

Seikan adalah nama terowongan yang membentang melewati Selat Tsugaru antara Pulau Honshu dan Pulau Hokkaido.

Baca juga: Norwegia Bakal Bangun Terowongan Terapung

Dilansir dari Britannica, pembangunan terowongan ini digunakan untuk menunjang jalur Kereta Api Nasional Jepang. Panjang Terowongan Seikan adalah 53,85 kilometer dengan 23,3 kilometer bagian terowongan yang terletak di dasar laut.

Keunikan lain, jalur Terowongan Seikan ini terletak 140 meter di bawah dasar laut.

Setelah pembukaan perdananya, Seikan mencatatkan namanya sebagai terowongan bawah laut terpanjang dunia dan terowongan kereta api terdalam di dunia waktu itu.

Menghubungkan dua wilayah

Menguhubungkan dua pulaurailwaytechnology Menguhubungkan dua pulau
Pembangunan ini telah direncanakan sejak 1930-an. Saat itu, ada kebutuhan menghubungkan dua wilayah agar bisa mempermudah transportasi dan mempercepat ekonomi.

Namun, survei serius baru bermula pada 1946 ketika banyaknya wilayah luar yang hilang karena efek Perang Dunia II. Pada 1954, kapal lima kapal feri tenggelam di Selat Tsugaru karena topan dan menewaskan 1.430 penumpangnya.

Melihat kondisi itu, Kereta Api Nasional Jepang (JNR) mempercepat investigasi terowongan. Proyeksi lalu lintas antarpulau yang dibuat pada 1971 memperkirakan pertumbuhan yang meningkat, melampaui fasilitas dermaga feri, yang terkendala wilayah geografis.

Pada September 1971, keputusan dibuat untuk memulai pekerjaan terowongan. Pekerjaan bermula dengan sistem penggalian tanah yang membutuhkan sekitar 3.000 pekerja dan beberapa insiyur.

Sekitar 2.900 ton bahan peledak dan 168.000 ton baja digunakan untuk pembangunan terowongan.

Karena kondisi geologi dan kontur tanah yang sulit, banyak kendala dalam pembangunan terowongan ini. Tiga puluh empat pekerja tewas selama konstruksi.

Baca juga: Inilah Terowongan yang Anda Lewati jika Naik Kereta Api di Pulau Jawa

Kondisi terowongan bawah lautrailwaytechnology Kondisi terowongan bawah laut
Dilansir dari railwaytechnology.com, proyek tersebut mengabiskan anggaran 4 miliar dollar AS. Anggaran ini hampir 12 kali lipat dari anggaran awal, yang sebagian besar disebabkan oleh inflasi selama bertahun-tahun.

Dasar laut terowongan terdiri dari poros pilot, poros servis, dan poros utama. Poros servis terhubung ke terowongan utama, sedangkan poros pilot berfungsi sebagai terowongan servis.

Suhu bawah tanah 20 derajat Celcius dan kelembaban 80 persen hingga 90 persen dipertahankan sepanjang tahun. Sebuah mobil patroli dibantu untuk memantau terowongan ini

Setelah terowongan selesai, semua transportasi kereta api antara Honshu dan Hokkaido menggunakannya.

Sekitar 50 kereta melewati terowongan per hari. Lokomotif kelas ED79 dan EH500 mengangkut barang. Layanan pengiriman dan penumpang dimulai pada Maret 1988.

Dua tahun pengoperasian awal, kecepatan kereta dibatasi hingga untuk menghindari risiko tergelincirnya kereta karena efek perjalanan simpangan dengan kereta lain.

Terbatas

Kondisi dalam terowongan Seikanrailwaytechnology Kondisi dalam terowongan Seikan
Terowongan Seikan hanya digunakan secara terbatas, karena perjalanan udara antara Honshu dan Hokkaido lebih cepat. Selain itu via udara dinilai lebih murah.

Pada 2016, terowongan ini menyediakan kereta cepat Shinkansen untuk mendukung mobilitasnya. Namun, kecepatan ketika dalam terowongan dibatasi menjadi 140 kilometer per jam untuk mengurangi resiko.

Sampai saat ini, terowongan itu tetap menjadi salah satu prestasi pembangunan paling tangguh di abad ke-20.

Walau rekor terpanjang terpecahkan dengan hadirnya terowongan Gotthard Railway Tunnel di Swiss yang membentang 57 kilometer di bawah pegunungan Alpen, Seiken tetap mencatatkan namanya terpanjang di bawah laut.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X