Kasus Ethiopian Airlines Jatuh, Jam Terbang Kedua Pilot "Jomplang"

Kompas.com - 12/03/2019, 18:45 WIB
CEO Ethiopian Airlines Tewolde Gebremariam mendatangi lokasi salah satu pesawatnya jatuh pada Minggu (10/3/2019), di sekitar kota Bishoftu. Sebanyak 149 penumpang dan 8 kru tewas dalam kecelakaan itu. (Twitter/Ethiopian Airlines) CEO Ethiopian Airlines Tewolde Gebremariam mendatangi lokasi salah satu pesawatnya jatuh pada Minggu (10/3/2019), di sekitar kota Bishoftu. Sebanyak 149 penumpang dan 8 kru tewas dalam kecelakaan itu. (Twitter/Ethiopian Airlines)

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Penyelidikan kasus jatuhnya pesawat maskapai Ethiopian Airlines ET 302 pada Minggu (10/3/2019) di Bishoftu telah dimulai.

Ini adalah insiden kedua yang menimpa pesawat tipe Boeing 737 MAX 8 setelah maskapai Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 yang jatuh pada 29 Oktober 2018.

Insiden itu membuat saham Boeing menurun lima persen pada Senin (11/3/2019), dan membuat sejumlah negara seperti China dan Indonesia mengandangkan 737 MAX 8.

Baca juga: KNKT Tawarkan Bantuan Investigasi Kecelakaan Ethiopian Airlines

Sejumlah analis maupun pakar keselamatan berkata, belum ada bukti yang menyatakan masalah sebenarnya insiden itu pada pesawat Boeing 737 MAX 8.

"Saat ini, fakta yang ada tidak cukup untuk mengandangkan pesawat itu," terang anggota Dewan Keaelamatan Transportasi AS John Goglia kepada Forbes.

Penyelidik memang belum mengumumkan hasil investigasi mereka. Namun pakar mulai menduga masa pelatihan dan pengalaman pilot juga memberi pengaruh terhadap insiden itu.

Dilansir New York Times, pakar cukup terkejut ketika mengetahui pengalaman maupun jam terbang dua pilot yang bertugas di ET 302 itu sangatlah timpang.

Ethiopian Airlines menyatakan, kopilot Ahmed Nur Mohammad Nur hanya mempunyai 200 jam terbang. Bandingkan dengan standar AS yang menetapkan 1.500 jam terbang untuk jadi kopilot.

Sementara sang kapten Yared Getachew, menurut penuturan salah seorang kerabat, merupakan pilot termuda yang memimpin jenis 737.

Menurut Ethiopian Airlines, pilot berusia 29 tahun tersebut mempunyai jam terbang lebih dari 8.000. Sebuah angka yang wajar untuk pilot seusianya.

Goglia dan mantan pilot sekaligus penyelidik kecelakaan Keith Mackey berujar, pilot terlatih bisa mengenali peringatan baik secara visual maupun lewat pendengaran.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Internasional
Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Internasional
Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Internasional
Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Internasional
Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Internasional
Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Internasional
Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Internasional
Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Internasional
Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Internasional
Ribuan Burung Mati Misterius di Danau Pedalaman India

Ribuan Burung Mati Misterius di Danau Pedalaman India

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Sungai di Korsel Berubah Merah karena Darah Babi | Pria Diborgol karena Sandwich

[POPULER INTERNASIONAL] Sungai di Korsel Berubah Merah karena Darah Babi | Pria Diborgol karena Sandwich

Internasional
Pemimpin Oposisi Inggris Sebut Eks Pemimpin ISIS Baghdadi Harus Ditangkap Hidup-hidup

Pemimpin Oposisi Inggris Sebut Eks Pemimpin ISIS Baghdadi Harus Ditangkap Hidup-hidup

Internasional
Istrinya Habis Rp 600 Juta di Harbolnas China, Pria Ini Ingin Bunuh Diri

Istrinya Habis Rp 600 Juta di Harbolnas China, Pria Ini Ingin Bunuh Diri

Internasional
Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Internasional
Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X